.

.

18.3.15

Pening-pening Lalat

Semangat merapu tu masih tinggi. Cuma masa tidak mengizinkan. Kalau ada masa, idea pula hilang. Begitulah lumrah berperang antara keperluan dan kehendak.

Sejak rahsia terbongkar memang tenang sikit. Entahlah. Bukan senang nak berahsia. Cara orang yang berilmu dan beramal tak sama dengan orang yang sekadar berilmu. Ilmu tanpa amal memang tak berguna. Tak dapat memberi manfaat di alam barzakh menanti akhirat.

Bukannya tak takut tak dapat jumpa Tuhan yang dirindu, namun manusia ni memang tak mampu nak buat semua. Tapi jangan pula lupa nak berlapang dada dengan Tuhan. Katanya percaya, tak usahlah pertikai apa yang Tuhan beri.

Mensyukuri nikmat setiap hari pun belum tentu, jadi segan juga nak minta banyak-banyak-banyak. Kerana satu kepercayaan, maka kena minta. Tutup segala pintu ke arah sangka buruk, memburuk-burukkan orang. Jangan sampai aib sendiri dijaja sana-sini.

Kadang tak sekadar aib sendiri tapi juga aib semua orang yang terlibat. Oleh itu diam adalah lebih baik. Elok-elok tutup litup sendiri pegi selak. Seksi, auwww! Seksi itu seksa, tau!

Memang tak mudah tapi kalau dulu tak pernah fikirkan, sekarang masa muhasabah. Nak baiki? Ada hal yang boleh dibaik pulih, jangan lupa ada total lost. Pulangkan pada Tuhan, serahkan pada Tuhan. Namun, perkara yang dalam kawalan perlu diambil kira.

Hidup menanti mati yang pasti macam hidup selama-lamanya. Apa guna bebankan jiwa dengan perkara di luar kawalan? Dulu tak pernah ambil kira consequences, sekarang terhegeh-hegeh?

Hidup terbentang banyak pilihan tapi kebanyakan hanya memilih apa yang dia mahukan. Diri sendiri dan diri sendiri dan diri sendiri. Selepas memilih mahu rewind? Kau ada mesin masa kah?

Masa amat berharga. Yang berlalu terlalu jauh untuk didapatkan semula. Kau sudah memilih, kenapa pilihanku tidak direstu? Hanya kerana pilihan kau menggembirakan manakala pilihanku negatif. Siapa kamu nak memaksa aku?

Ya, entri ini tuju-tuju secara spontan. Untuk ahli keluarga yang punya pertalian darah.

Paksa. Desak. Memang mahu aku gila agaknya. Tak ada insaniyatul bashar betul. Ya, mahu aku lupa? Jangan. Banyak lagi perkara penting perlu diingat.

Kena berhenti. Airmata mengalir.

12.3.15

Entri ke lapan bagi dua ribu lima belas

Di twitter, indeks isu semasa bergantung kepada trending topic (TT) yang kadang-kadang panasnya 30 minit sahaja jarang-jarang berhari-hari. Penggunaan hashtag turut menyumbang peranannya demi mengekalkan sesuatu isu supaya diletakkan sebagai dalam pemerhatian.

Di mukabuku, maaf, saya tak layak nak komen sebab saya sudah meninggalkannya sejak dua ribu dua belas. Harap maklum.

Di blog, saya masih menggemari penulisan blog. Hanya masa yang tidak mengizinkan untuk blog walking dan mencari blog-blog best untuk dibaca. Blog-blog yang selalu diziarahi dahulu kebanyakannya sudah bersawang, malah ada yang telah menguncikannya sebab tak ada masa nak kemaskini.

Di whats app, saya meninggalkan banyak kumpulan. Cuma ada satu kumpulan tak mampu nak keluar demi maklumat kelas ada atau tidak. Percaya atau tidak, semua grup yang saya sertai tidak ada yang membawa khabar angin. Ya, saya kembali kepada niat asal berwhats app, untuk jalan-yang-diwarisi-dari-ayahanda-dan-bonda.

Di instagram, dah lama tak melepak secara serius memandangkan IG makan banyak data. Malas nak mewahkan telco demi nafsu stalking life orang dekat IG. Sikit-sikit sudah.

Dalam pada itu, kehidupan di alam realiti adalah seperti biasa. Malas juga nak hebah. Blog bukan lagi siaran langsung... Yalah, dulu tu, kalau cerita tiga hari lepas, kira dah basi. Kecuali awak adalah stok-stok terhad dan hot! Ada satu masa tu, diam sehari pun dah kecoh!

Baiklah. Entri pertama di bulan ketiga untuk tahun dua ribu lima belas.