.

.

27.4.15

Ahad 19 April 2014

Mendoakan keluarga makcik terutama anak-anaknya tabah. Hari pertama belum terasa. Lepas ni cabarannya.

Pak Chik (gelaran kami pada arwah) berusia 45 tahun manakala Chik (panggilan manja) berusia 41 tahun. Alhamdulillah, bila Pak Chik mendapat serangan angin ahmar lepas asar hari Sabtu, Chik dah redha untuk menghadapi kehilangan.

Arwah Pak Chik meninggalkan 7 orang anak berusia antara 3 hingga 16 tahun.

Kata XueJah; 3 orang dalam keluarga kami yang sebaya. Pak Chik, Ayah Teh dan Pak Teh (PokNe). Satu sudah pergi.


Denial

Saat saya menatap mesej jam 5 pagi, saya tidak percaya. Saya tidak dapat khabar Pak Chik sakit mahupun kemalangan. Mesej yang penuh tanda tanya. Hanya seketika sebelum subuh saya mendapat pengesahan. Saya bertanya soalan tetapi tiada jawapan.

6.30 pagi. Otak ligat mencari jalan mahu mendapatkan maklumat. Lalu saya menghubungi XueJah. Xue sudah hendak bertolak dari Kampar jam 7 pagi. Sudah tentulah saya tidak sempat mengejarnya dari Klang!

Saya hubungi nombor 5 bertanyakan mahu pulang atau tidak. Dia mamai tidak tahu apa yang berlaku. Saya hubungi ayah mengatakan mahu pulang. Ayah seolah tidak tahu apa yang sedang berlaku. Ya, telefon bonda mati dan mereka tidak tahu khabar.

7.30 pagi. Nombor 5 menyatakan mahu pulang. Dan saya memang mahu pulang. Minta penganjur bantu urus transport dan saya bersiap untuk ke Subang Airport.


Subang Airport

Dua tiket penerbangan jam 9.45 pagi.

"Awak di mana?"

"KL Sentral."

"Ha? Naik teksi!"

Aduhai adik. Ini kecemasan! Mujur kakak kaunter Malindo bantu untuk check-in!


Kami tidak sempat jua. Terlewat 10 minit gara-gara trafik yang lembab.


Kenangan

Pok Chik adalah keluarga kami sejak 1998. Sejak 1998, saya tak perlu naik bas ke rumah atuk di hari raya. Pok Chik akan singgah ambil kami. Sebelum itu, adalah beberapa kali naik bas. Sekali tu, Pok Chik jemput kami di stesen bas bila dia tahu kami nak ke rumah atuk menaiki bas.

Dengan Pok Chik, kami yang muda boleh berbicara macam-macam isu dari politik sampai ke hal mengaji. Pok Chik kadang-kadang jadi motivator. Pok Chik jugalah melayan kegilaan kami nak tonton hindi movie masa musim itu.

Pok Chik mengajar kami kepentingan pengetahuan mengenai kereta.

Pok Chik mengajar kami tak usah berkurang ajar dengan orangtua kerana berbeza fahaman politik. "Mereka sudah tua, kita yang sekolah ni biar lebih cerdik," katanya dulu.

Pok Chik juga mengajar kami kepentingan menabung secara tidak langsung.

Baru saja hujung bulan Mac, Chik ceritakan hadiah yang diberi Pok Chik. Sedih. Sebak.


Anak-anak

Wajdi. "Kita jual lah rumah kita tu umi, kita duduk rumah atuk."

Pesan saya untuk Kak Ya, "Kalau ingat dekat abah, doakan abah, baca Quran untuk abah."


Monolog diri: orang baik selalu cepat pulangnya. orang lain sakit dulu, orang lain balik dulu. Allah, ampuni Pok Chik, rahmatilah dia.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)