.

.

13.4.15

Sementara Menanti...

...makanan siap dimasak.

Orang bujang, duduk menyewa tapi semua urusan sendiri-sendiri. Jadi memang buat semua benda sendiri sendiri. Boleh kongsi masak, tapi saya lah yang tak pandai masak. Tidak adil untuk kongsi.

Saya bukan perajin. Tambah-tambah di rumah saya ada ramai orang yang akan peduli hal sampah dan kebersihan. Makan? Sejak saya dewasa ni, beli aje. Bonda masak jarang-jarang.

Bajet makan harian cuma 15 ringgit maksimum. Nak naikkan, belum berkesempatan. Kalau nak makan mewah, memang saya tengok dulu bajet hari-hari sebelum. Kalau jauh dari RM15, boleh lah bermewah sedikit. Itupun sebulan beberapa kali sahaja. Begini, barulah berbelanja ikut apa yang kita ada. Dengan cara ini juga, di hujung bulan ada baki.

Sebab itu juga, sebelum ni saya jarang shopping. Walaupun rumah sewa sebelum ni dekat dengan giant, saya berbelanja ikut apa yang ada di tangan. Kalau kita belanja dahulu, kemudian nanti jika ada kecemasan, mana nak cekau duit? Dah lah jauh dari mak ayah, simpanan di tempat pegun susah nak keluarkan... Hehe simpanan tu disengajakan. Tapi inilah realiti.

Perkara lain yang menyebabkan saya dah tak merajinkan diri masuk dapur, sebab saya malas nak buang sampah orang. Kalau saya buang sekali, dia seolah komitmen pula saya kena buang.

Makan, pada saya yang tak mahir dan tak gemar memasak, sekadar untuk kelangsungan hidup. Sesekali nak merasa makan sedap tu boleh, tapi hari-hari nak penuhi kehendak usus ni bala di kemudian hari. Obesiti contohnya. Lain-lain; kencing manis, darah tinggi, kolesterol tinggi. Faktanya orang di Malaysia ni banyak mati sebab terlebih makan.

Kena ada falsafah makan, bukan orang beritahu sana sini sedap, pegi lah dapatkan. Nafsu makan kena kawal. Sampah pun banyak juga sisa makanan. Cuba bayangkan, ramai yang boleh makan sebenarnya jika kita tidak membazir. Homeless contohnya.

Kalau masak, biar genap-genap je. Setakat makan seorang, kos dia lebih baik beli siap. Bungkus ikat tepi. Eh? Hahaha

Berbelanja begini kena ingat pada yang mampu makan tapi takdelah sampai kita tak cukup makan. Tanda syukur tu. Sebabnya ada orang, Allah tarik nikmat makan. Selera. Sakit yang tak dapat mengunyah. Dan lain lain lagi.

Beringatlah sebelum kena. Itu saja pesanan khidmat masyarakat dari saya.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)