.

.

24.9.15

Eidul Adha Mubarak

Ibadah Korban

Berlegar-legar di timeline twitter bahawasanya ada yang memilih yang murah sedangkan itu ibadah. Lalu justify pilihan sendiri tahun ini. Entah. Ibadah korban ni sunat muakkad. Ada satu tahun terpaksa lupakan ibadah ini sebab nak bayar deposit sewa bilik. Tahun mula-mula lagi lah! Kongsi ramai-ramai satu bahagian, punyalah nak belajar...

Nak kata pilih yang murah sebab kedekut... sebenarnya ekonomi kita menuntut supaya memilih yang lebih berpatutan dan ia mestilah memenuhi kriteria mampu. Jika memang kedekut, tak boleh nak kata apa-apa. Tahun ini pemilihan bukan sebab kemampuan tapi sebab lokasi. Dan, tanpa disangka-sangka, harga 1 bahagian lembu di dalam negara lebih RM500!

Jadi, pada saya, ia adalah bergantung pada kemampuan. Selain itu adalah terpulang pada pilihan masing-masing dari segi lokasi. Korban khas hantar daging yang ditinkan ke Palestin cuma RM400 tahun ini. Selain ini, RM420. Ke Syria, RM880. Ini dibawah program Qurban anjuran MyCare Malaysia.

Galakkan diri untuk berkorban, itu lebih utama.

Khutbah Hari Raya

Tiba-tiba tersedar, bahawa selain mahukan anak setampan Nabi Yusuf (padahal Nabi Muhammad pun kacak dan tampan juga), kita juga perlu impikan anak setaat Nabi Ismail... padahal perintah tu dalam mimpi, boleh pertikai... tapi Nabi Ismail memilih taat sekaligus memadam keraguan ayahandanya. Bukan hal korban sahaja, malah bab pasangan hidup! Padahal nabi Ismail ni cuma jumpa ayahandanya beberapa kali sahaja seumur hidup.

Dengar khutbah tapi tak bawa alat mencatat... sedih! Smartphone sedang merajuk. Pening kepala saya... hehe. Tapi suka, khatib sebut tentang muamalat dengan non-Muslim dengan cara yang baik. Dengar cerita di satu felda di Pahang, siap sebut parti tertentu sebagai musuh..

Ada lagi tapi sudah lupa.

Merayakan Eidul Adha

Sudah kali ke empat berhari raya sendiri. Sebagai introvert, memang tak reti nak bersosial jika tiada yang mula. Jadi, hari raya memang sekadar menghadiri solat sunat eid dan mendengar khutbah. Tambah-tambah tak suka nak cerita personal dan berkait keluarga, jadi lebih baik menyendiri.

Pengorbanan

Berkorban sampai terkorban. Apa sahaja demi menyelamatkan pegangan, pendirian dan perasaan. Tak minta pengertian. Dan sekarang, sokongan pun letak tepi. Tak lagi harap apa-apa dari manusia walau kerabat kerana harapan dimusnahkan setiap kali. Jika terjatuh lagi, takkan mampu berdiri lagi untuk selamanya.