.

.

15.3.16

Meneladeni Fatimah Abdul Malik

Satu persatu perbelanjaan mewah keluarga pemimpin didedahkan. Tidak kira pemimpin Malaysia tercinta mahupun anak perempuan Obama, parti mana sama sahaja. Ia mengingatkan saya akan satu kisah dari lipatan sejarah. Beliau ialah Fatimah binti Abdul Malik.

Kisah Fatimah adalah kisah yang sepatutnya dekat dengan ahli keluarga pemimpin yang berjiwa rakyat. Fatimah adalah anak kepada Khalifah Abdul Malik bin Marwan. Tatkala ayahandanya meninggal dunia, suaminya pula diangkat menjadi khalifah. Khalifah bukan hanya Perdana Menteri atau Presiden sesebuah negara. Khalifah adalah ketua seluruh tanah yang ditakluk oleh orang Islam.

Kala Umar Abdul Aziz menerima watikah perlantikan, perkara pertama yang dilakukan adalah mengembalikan seluruh harta yang bukan milik mereka dan kaum keluarga Abdul Malik bin Marwan ke Baitul Mal. Fatimah akur menyerahkan segala perhiasan yang diperolehi dari sumber Baitul Mal. Umar Abdul Aziz begitu tegas dengan pemilikan.

Sebagaimana yang kita ketahui, tempoh Umar Abdul Aziz memerintah tidak lah lama, kurang dari tiga tahun. Namun banyak sekali kisah-kisah berkenaan beliau diceritakan, bahkan kisah semasa dihantar belajar. Bagaimanapun, kisah ahli keluarganya kurang diberi perhatian.

Fatimah dengan relahati menyerahkan segala perhiasan dan harta kepada Baitul Mal apabila diberi pilihan sama ada suami atau harta kekayaan. Malah, selepas Umar Abdul Aziz meninggal dunia juga, Fatimah menolak dari mengambil semula harta yang telah dikembalikan.

Sikap ini seharusnya diberi perhatian oleh ahli keluarga pemimpin mana-mana negara, bukan memikirkan keuntungan yang bakal diperoleh apabila bergelar kepala negara.

Perbendaharaan negara adalah milik rakyat, seharusnya diberi kepada yang berhak. Apabila rakyat sudah tidak memerlukan barulah digunakan untuk pembangunan negara dan keperluan lain tetapi tidak untuk kegunaan peribadi.

3.3.16

Jalan Sultan Yahya Petra

Bersekolah di sekolah yang beralamatkan Jalan Sultan Yahya Petra, 16 tahun lalu. Setahun lebih di sana.

Setelah bekerja, juga di lokasi yang beralamatkan Jalan Sultan Yahya Petra, setelah jalannya ditukar nama Disember 2 tahun lalu.

Wilayah berbeza. Wilayah dalam bahasa arab membawa maksud negeri.

Beginilah kehidupan.