.

.

18.9.16

Hatred - Mengurus Kepelbagaian

Semalam, pada 16 September 2016, keberangkatan pulang Dato' Dr Haron Din, Mursyidul Am Parti Islam Se-Malaysia, ke pangkuan Pencipta pada hari Jumaat jam 10.10 pagi waktu Malaysia di usia 76 tahun di USA. Sebelumnya ramai yang menyebarkan berita palsu.

Dari Dia kita datang, kepada Dia kita kembali.

Moga Allah mengampuninya, merahmatinya, memberikan kesejahteraan terhadapnya dan memaafkannya...

Komen-komen melambangkan kebencian memenuhi ruang alam maya. Jika bukan kebencian, out of context juga menjadi sebahagian. Komen Jeff Ooi menjadi sebutan tapi melupakan ulasan si Sidek Kamiso?

Kita manusia merdeka punya akal yang mampu berfikir, yang secara umumnya cintakan kedamaian dan keadilan, mengapa sering memilih tajuk dan topik yang membawa kepada perpecahan dan kemudaratan?

Satu persatu peristiwa diungkit semula. Sewaktu pemergian mendiang Karpal Singh umpamanya. (Secara kebetulan, Jeff Ooi adalah MP Jelutong). Sepatutnya peristiwa lalu sudah mampu mendidik rakyat agar lebih sensitif dan menjaga airmuka antara satu sama lain. Kita tidak memerlukan peristiwa kedua dan ketiga, sepatutnya.

Ya, politik dianggap sebagai tong taik oleh sebahagian... Namun ia bukan alasan kukuh untuk melihat individu-individu di dalamnya sebusuk dan sekotor itu. Cukuplah permainan gerrymandering dan wang demi mengekalkan kuasa. Ingat ni, Lim Kit Siang setakat hari ini, tak ada kuasa untuk menukar sempadan kawasan pilihanraya (please read this in sarcasm).

Tidak kita nafikan, isu, topik mahupun pendirian individu semasa hidupnya lah yang menyebabkan segala komen negatif, walaupun pada hari kematiannya. Namun disinilah kewarasan akal dan sikap politik matang memainkan peranan. Orang-orang yang berpengaruh seharusnya mendidik 'pengikut' dan 'peminat' agar tidak melihat sesiapa pun dari sisi atau sudut yang sempit.

Mengambil contoh mendiang Karpal mahupun arwah Dato' Dr Haron Din, kedua-duanya ada sumbangan besar dalam masyarakat. Kita siapa mahu terus-terusan menyebut segala pendirian yang bagi sebahagian kita disifatkan melampau? Kebencian biarlah berakhir pada isu, bukan pada individu. Kita berjuang untuk kebebasan bersuara tetapi kita sendiri mahu menyekat? Dunia apa yang sedang jalani ini?

Tiada siapa yang boleh menghukum sesuatu pendirian sebagai benar dan salah secara mutlak. Ia cuma tidak kena pada adat dan budaya setempat. Mungkin tidak kena pada sesuatu agama, mungkin tidak dengan suasana berbilang bangsa dan agama... Namun, seperti yang telah saya ulaskan tadi, biar ia terhad kepada isu, bukan individu.

Kebencian adalah sel-sel tidak baik yang boleh mengakibatkan barah yang berdarah. Kebencian biasanya bermula dengan sentimen merebak kepada perkara lain, bangsa umpamanya. Ia menular dengan cepat di era Facebook, Whats App dan Twitter. Semudah klik forward atau screenshot lalu dikongsikan. Telegram susah sikit sebab dia beritahu perbuatan printscreen.

Respect. Hormat. Ia diajar oleh Nabi Muhammad s.a.w. Walau munafiq walau musyrik, apabila nyawa sudah tidak dikandung badan, segala sengketa berakhir. Habis. Khalas. Finish. Bahkan agama apa pun, tidak ada yang mengajarkan agar menyebut perkara buruk mengenai si mati.

Bagi yang masih hidup, berhati-hatilah mengeluarkan kenyataan baik secara bertulis ataupun lisan yang dirakam.

Wallahu a'lam.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)