.

.

12.2.18

73: Kufu

Hal kufu selalu dibincangkan dalam fiqh munakahat bab pasangan. Selalunya diceritakan kufu ni dari latar belakang keluarga, status, tahap pendidikan dan sebagainya.

Pada saya, kufu ni tak setakat itu. Cara hidup merangkumi pemakanan, pemakaian, cara berfikir, cara berbelanja, aktiviti luar dan banyak lagi termasuk hal mengurus teknologi.

Saya sekitar 2011-2012, adalah seorang yang sudi bersusah payah dengan siapa pun bakal pasangan saya. Kiranya 'beriman' pada 'rezeki' selepas berkahwin itu tinggi. Masa tu peralihan pengangguran kepada mendapatkan pekerjaan. Apabila telah bekerja dengan gaji minima, saya beralih pada demand pada pasangan yang bergaji lebih tinggi untuk survival. Pendapatan waktu itu sekadar cukup-cukup makan.

Fast forward, hari ni saya adalah seorang yang tak mampu korbankan apa yang saya ada hari ini dari segi jadual dan kesusahan hidup. Ayahanda dan bonda juga telah meletakkan penanda aras tertentu secara tidak langsung.

Tambahan pula hari ni ada bermacam 'mazhab' muncul. Anti-vaksin, home birth with doula, taksub dengan parti politik... Banyak lagi sebenarnya tapi tak mampu gali sekarang segala isu berkenaan. Bab agama pun kena kufu, jenis syadid tak bertempat, memang saya ada potensi jadi isteri derhaka.

Cerita bab kufu ni kena sembang-sembang sambil minum coklat panas, jus buah-buahan (mangga, guava, epal) atau limau suam.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)