.

.

26.2.18

75: Berhadapan Dengan An-Naffaasaat

Apa itu An-Naffaasaat?

وَمِنْ شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ

"Dan dari kejahatan makhluk-makhluk yang menghembus-hembus pada simpulan-simpulan (dan ikatan-ikatan);

وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ

"Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia melakukan dengkinya".

-Sura Al-Falaq, Ayah 4 & 5

Saya ambil perkataan An-Naffaasaat dari surah al-Falaq setelah bertahun-tahun berhadapan dengan gangguan, juga setelah bertahun mengetahui punca gangguan. Perkataan yang telah lama saya jumpa, sebab sering mengulangbaca surah Al-Falaq.


Percaya Sakit Disebabkan Jin?

Makhluk yang dinamakan jin ini wujud dan ada manusia yang aqidahnya tidak siap bergantung hidup padanya. Sakit disebabkannya ada tanda tertentu, setelah berkali-kali ke hospital mencari puncanya.

Manusia bergantung hidup dengan jin dengan mempelajari ilmu yang disebut dalam surah Al-Baqarah ayat 102. Tolonglah google sendiri. 

Pada hemat saya, permulaan manusia bertindak sedemikian mempunyai masalah psikologi atau tekanan jiwa. Ini hasil pemerhatian yang saya lakukan beberapa ketika dahulu.

Saya tidak menolak rawatan hospital. Masalah gastrik, demam, cirit birit, dan sebagainya, saya ke klinik terlebih dahulu. Demam tak kebah tetap saya telan paracetamol dengan doa semoga Allah sembuhkan demam. Baru-baru ni pun saya jalani minor operation untuk buang cyst.

Gangguan jin ini jatuh nombor kemudian. Kerana kita tahu jin ini suka menipu, maka tak payah lah kita bergantung pada satu fakta je.

Saya ada ingatan akan cebisan-cebisan peristiwa yang dilalui mengaitkan pada gangguan jin disebabkan manusia yang hasad. Kisahnya pernah saya blog di URL ini tapi saya dah sorok. Saya juga ada blog lain menceritakan kronologi semasa berkaitan gangguan ini yang mana diagnosis awal mengatakan saka sedangkan ia sebenarnya sihir. Selalunya saya gunakan istilah ilmu salah.


Sikap Terhadap Pelaku

Pertama kali saya yakin seseorang menjadi punca kesakitan yang saya tanggung adalah pada tahun 2012. Saya hanya sedar saya hilang ingatan selepas beberapa kali berulang alik ke Darussalam di Gombak. Akibatnya saya tidak boleh dengar apa-apa berkaitan adinda nombor 2 sehingga ia berakhir Julai 2017.

Kerana saya 'nampak' pelakunya siapa, maka saya tidak lagi mahu bersua muka dengan pelaku. Ketika itu saya rasa dikhianati. Serba salah pun ada kerana orangnya perlu disantuni, dihormati dan dirawat apabila perlu. Hal ini begitu sulit untuk saya. Hanya, saya bersyukur ayahanda tidak memaksa bertemu apabila saya putuskan tidak mahu.

Namun, saya hanya khususkan pada orang tersebut sahaja. Yang lain yang berkait dengannya saya masih boleh terima untuk bertemu muka. Asalkan tiada pelaku bersama. Akan tetapi, kini pelakunya ada team. Maka team tersebut saya elakkan dari tersua. Kesannya bukan setakat fizikal, tetapi juga pada emosi dan fikiran.

Di entri lain akan saya sambung tentang kesan. Semoga Allah berikan kesempatan.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)