.

.

23.1.15

Remaja Kahwin

Dulu. Ada satu berita. Remaja memilih untuk berkahwin. Tak lama kemudian, bercerai.

2014. Kembali ada cerita remaja berkahwin. Satu sebenarnya tahun 2012 lagi. Video dia viral ke mana-mana tanpa sempadan dan sekatan. Kemudian satu lagi. Yang lelaki calon PT3. Yang perempuan 17 tahun. Semoga mereka berbahagia ke akhir hayat.


Alasan

Alasan untuk berkahwin adalah tidak salah berkahwin muda. Dapat restu keluarga. Kerana cinta. Kau rasa? Sanggup berhenti sekolah. Mahu bekerja menyara keluarga yang telah dibina.

Alasannya tidak salah dari segi agama. Dapat mengelakkan maksiat. Dan seribu satu alasan yang diberi. Oh, ia bukan alasan. Ia adalah sejenis justifikasi.


Usia Baligh

Ketika meniti usia remaja, saya mendengar ceramah-ceramah mengenai keremajaan. Pra-baligh, seorang kanak-kanak tercari-cari identiti. Masa inilah jati diri remaja dibentuk. Siapa yang mereka mahu ikut. Rakan-rakan? Ibu bapa? Abang kakak? Atau hawa nafsu?

Pada waktu yang sama, mereka juga berhadapan dengan keinginan kepada yang berjantina berlawanan. 'Hormon gatal', 'hormon gelenyar', apa pun nama saintifiknya. Sementara menanti mimpi basah bagi anak-anak lelaki, dan musim berdarah bagi anak-anak perempuan, mereka sudah memperlihatkan kecenderungan sebegini.

Apa pun situasinya, usia baligh adalah penanda aras bahawa sistem reproduksi manusia dalam diri seorang anak sudah mula berfungsi.


Sosio Budaya

Ada pun membezakan situasi masa lalu, iaitu sebelum Malaysia merdeka. Atau awal merdeka. Ianya tidak seimbang, apabila yang dibezakan hanyalah usia. Usia remaja hari ini tidak sama dengan atuk nenek moyang yang seusia mereka di zaman dahulu.

Dahulu, bukan semua remaja bersekolah. Hanya yang mampu bersekolah sahaja mendapat pendidikan formal. Manakala yang lain dalam bentuk tidak formal, mungkin pembelajaran sepanjang hayat.

Hari ini, pada usia 10-17 tahun, adalah usia yang diwajibkan bersekolah. Dalam kata lain, mendapat pendidikan secara formal. Hanya ketika berusia 18 tahun diberi kebebasan untuk menyambung ke peringkat tetiari atau mahu bekerja, atau juga berkahwin.


Kesihatan

Kritikan demi kritikan diterima. Malah bab kesihatan juga diutarakan. Ibu muda berisiko tinggi? Hmmm... saya pun pening. Awal berisiko, lewat pun berisiko. Nak ideal sangat, susah juga. Kalau semua nak kejar umur ideal, hmmm.... ini topik panjang.


Worldwide

Yang kita terlupa, ibubapa remaja di barat bukan sesuatu yang pelik. Kenapa? Kerana budaya berzina adalah perbuatan jelik yang bertukar jadi kebiasaan. Tetapi kita lupa, mereka diajar pendidikan seks... yang mana di dalam silibus PMR (sebelum PT3), ia juga diajar (Bergantung kepada cara guru sains menerangkannya).


Agama

Apabila menyentuh soal mengelakkan maksiat, ia berkait dengan agama. Islam khususnya di Malaysia. Kerana orang Islam umumnya tahu perbuatan zina adalah dibawah kategori dosa besar. Maka, agama sering dijadikan jalan keluar. Pada saya, ini perbuatan terdesak. Macam menyalahkan agama. Almaklumlah, banyak sangat larangan agama. Haram sana, haram sini. Yang pandang larangan kenapa padahal banyak lagi perkara yang digalakkan,..


Sebenarnya...

Remaja adalah satu usia yang mana tenaga dan semangatnya seolah tak pernah habis. Mampu berjaga malam. Tidur tak cukup tak jadi hal, boleh lagi lah bagi kerja itu ini. Tapi sekali sorong bantal, mampu lelap seminggu.

Memandang semula lebih 1400 tahun lalu, remaja semasa itu sibuk nak belajar dari Nabi Muhammad. Remaja muslimlah. Yang tak muslim tengah berkira bapak aku betul ke Nabi Muhammad yang betul. Bila seruan jihad panggil ke medan perang, berebut dengan bapa nak pergi juga.

Remaja memerlukan penunjuk arah. Jika dapat buka mata tentang potensi, itu lebih baik. Bukan hanya sibuk mengintai anak dara/teruna orang cari peluang untuk bercinta. Bukan sibuk mencari idola lalu terjumpa K-Pop dan ikut sepenuh hati.

Remaja yang tahu mereka adalah kategori pemuda didalam al-Quran serta mempelajari bahawa usia muda begitu bermakna, tentunya mereka akan cuba memaksimumkan keupayaan dirinya. Cuba mendekati agama, menyusun jadual hidupnya seperti pemuda/remaja zaman nabi. Berusaha melengkapkan diri dengan ilmu... mereka berkahwin juga, tetapi fokusnya bukan pada perasaan mahupun kemampuan menyara keluarga... fokusnya tetap pada peningkatan diri dari segi ilmu dan amal.

Maka remaja, persiapkanlah diri untuk menghadapi masa dewasa mu.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)