.

.

17.7.18

83: Masa Yang Pantas

Sejak sebelum Ramadhan hinggalah Syawal dah berakhir dan bermulanya Zulkaedah, terasa mahu masa tu extend sedikit. Terlalu cepat berlalu! Lebih-lebih lagi Ramadhan...

Kadang-kadang mengejar, kadang-kadang dikejar. Entah di mana silapnya. Ketenangan direnggut. Keinginan pula maha banyak. Sekali fikir, bersedia ke tidak nak mati? Sedangkan pertemuan dengan Tuhan sebenarnya amat didambakan tetapi amal soleh ke laut!

Astaghfirullahal 'azim. 

Pejam celik pejam celik, kontrak kerja berakhir. Pejam celik pejam celik dah kerja semula. Masa rasa tak cukup. Masa dirasakan terlalu pantas berlalu. Tak cukup untuk membaca, mengulang hafazan, mengaji... Tulis blog? 

Dan masa-masa tersebut tak sempat skrol timeline twitter, facebook, instagram. Semua. Apa terjadi pada saya? Rehat menjadi-jadi tak cukup. Sehingga hampir tak dapat khatam Quran di bulan Ramadan. Exercise berjalan? Pun ke laut. Ya, mesti mula semula secepat mungkin.

Sebelum Ramadan, sibuk dengan dengan pilihanraya ke-14. Awal ramadan juga masih sibuk dengan pasca Malaysia Baharu. Dan bahang Malaysia Baharu masih berlangsung. Seolah ia satu perayaan yang tak kunjung berakhir.

Sesungguhnya saya penat berhadapan dengan ketakcukupan masa ini. Saya mahu berhibur. Serius. Saya perlukan hiburan. 

Marilah bersangka baik dengan Allah.

3.7.18

82: Penghujung Ramadan

Sepuluh malam akhir ramadhan. Rasa macam kurang produktif. Terkejar-terkejar. Sepuluh malam akhir ni, ada yang kira biar cukup 10 malam. Saya memilih untuk kira dari malam ke-21 tidak kira Ramadan 30 atau 29 hari. Ajaran ayahanda sebenarnya (saya sekadar bertanya pendapat, hehehe).

Tahun ni 10 malam akhir bertemankan Nun Amira dan cikgu Adura serta anak-anak mereka. Biasanya tak berteman. Jumpa kawan-kawan lama dengan mood berbeza. Sungguhlah, kami berhimpun di masjid merentasi fahaman politik, sempadan geografi, bangsa dan bahasa.

Saya kepenatan berkejaran dari tempat kerja ke masjid UIA. Tahun ini kami diuji dengan ketiadaan air. Maka terpaksalah balik rumah sebelum ke masjid. Malam ke-27 tidak penuh seperti kebiasaan. Khabarnya malam ke-25 dah pun kena serang. Faktor hujung minggu, cuti sekolah dan malam ganjil. 

Jiran tempat saya bermukim seorang Arab Mesir. Dapatlah saya asah sedikit vocabulary arab yang dah berkarat kerana beliau lebih gemar berbahasa arab.

Saya juga berkenalan dengan Rania dan kembarnya Kaisar yang berasal dari Aceh. Baru 5 tahun tetapi mampu bercerita hal tsunami dan masjid rayanya yang teguh berdiri selepas tsunami. Termenung jugalah saya kerana kepetahan mereka.

Di hari terakhir Ramadan, saya bertekak dengan seseorang. Saya rasa terganggu dengan sikapnya yang bercakap ikut suka hatinya tanpa mempedulikan gestures yang dipamerkan. Dari awal dia menegur lagi, iaitu hari-hari sebelumnya. Saya tidak menjawab sendiri soalan yang ditanya, dan dia terus bercakap. Isyarat itu tidak difahami bahawa saya tidak gemarkannya. Saya bersuara. Lepas tu sentap sendiri dan tuduh saya sensitif. Fuuuhhh berasaplah saya! Dah la interrupt perbualan saya dengan kawan. Huh!

Begitulah Ramadan tahun ni. Langsung tak jejak masjid KLCC kerana trafik yang amat tak membantu. Hari-hari berbuka di masjid As-Sobirin. Dan macam biasa, kecewa dengan qiamullail di masjid awam. Dah 5 tahun hadap solat sunat tasbih di 10 malam akhir. 

Semoga bertemu lagi, Ramadan yang sentiasa dirindu! Looking forward for 10 awal Zulhijjah pula.