.

.

10 January 2022

131: Tahun Baru 2022

Sambut tahun baru dengan sakit. Tuhan saja yang tahu sakitnya diperlakukan demikian. Aku berserah. Aku rasa tidak mampu melawan. Itu perasaanku. Dan aku hanya berdiri bertahan. Sungguh aku tidak ketahuan, apa yang perlu aku lakukan. Aku seakan tidak nampak jalan.

Sementara itu bertali-tali mengikat diri. Kena sula. Kena ikat pada batang kayu. Kaki bagai direpih patah. Tengkukku terkulai begitu sahaja. Naik ke muka. Allahumma!

Hujung minggu dihabiskan dengan tidur. 

Aku  yakin Allah Maha Melihat, Maha Mendengar, Maha Menjaga lagi Maha Melindungi. Moga aku terus hidup dengan keyakinan ini.

23 December 2021

130: #DaruratBanjir

Hujan yang tidak berhenti hampir tiga hari menenggelamkan banyak tempat. Jumaat bermulanya hujan.

Aku pulang ke Kota Bharu. Dan Tuhan izinkan aku tiba di rumah. Walaupun selepas label Kampung Pia, jalannya ditutup kerana banjir lalu dialihkan laluan keluar ikut bulatan Benta - Raub (aku tak pastu nama bulatannya).

Di rumah, satu keputusan sukar dibuat. Pulang ke sangkar menaiki belon. Dapatlah aku kembali bekerja tepat pada masanya, tak tambah cuti atau Bekerja Dari Rumah.

Sesungguhnya #DaruratBanjir mengajar aku sesuatu. Hujan yang tidak berhenti boleh mengakibatkan bencana yang boleh meragut nyawa. Ketika itu juga negara gempar dengan kemalangan ngeri mengorbankan 10 nyawa, dalam hujan. Keadaan ini mengajar aku menjaga diri dari mengulas sehingga benar-benar pasti.

Bencana 2014, ketika itu aku aktif membantu. Kali ini aku seakan lumpuh. Hingga mahu menyumbang pun bertangguh-tangguh. Ya Tuhan, apa dah jadi dengan aku? 

Aku bukan nujum. Aku bukan bersangka-sangka. Namun, ianya berdasarkan masa lalu. Ada tahun banjir menjadi buruk. Ada tahun cukup persediaan. Dan aku sendiri pun tidak tahu bila ianya cukup persediaan ataupun tidak. Hanya disedari selepas ia berlaku. Dengan teknologi, dapat diketahui di mana sesuatu bencana alam bakal berlaku berdasarkan penggunaan alat tertentu. Keadaan geologi, arah angin dan sebagainya. Macam taufan Rai, beberapa minggu lepas sudah pun ada berita.

Cerita lain, aku masih dihujani mimpi yang tak diingini. Hari ini aku dijerkah, "mana ada!" Berdesing juga telinga aku. Sebab aku tanya diri, "adakah aku akan kembali sihat jika maharani mati?" Aku sakit. Tapi, ubat hospital tak buat aku rasa normal. Sakitlah sebab nak baring tidur sahaja tapi tak boleh lelap.

Tuhan ada janjiNya. Dan semoga Tuhan juga berikan aku kesabaran untuk terus bertahan.

08 December 2021

129: Melawan diri

Satu lagi update pendek, rasanya tak mungkin panjang kerana dalam waktu bekerja. 

Bila rasa tergantung tu memang tak selesa. Tambah bila rasa nak tidur tapi badan kata, "it is enough!"

Bimbang dengan keadaan diri. Bimbang dengan bermacam hal. Kebimbangan beraja. Nak jadi apa pun tak tahu. Nak makan apa pun jadi punca bimbang tak tentu hala.

Kuantiti makan semakin berkurang. Selera pun tak banyak. Satu hal juga nak menyukat. Nak kena kerap beli roti, sebab itulah menu sarapan dan makan malam.

Kena jalan kaki beli roti lah petang ni.

30 November 2021

128: Bored November

Sebelum November jadi kenangan, baik tulis dulu.

Tahun ni decide balik KB during birthday. Tapi yang jadi, tarikh hari jadi tu jadi roadtrip. Jadi, cuti yang sepatutnya layan diri di kampung roadtrip bermula. Penat duduk dalam kereta.

November masih berperang dengan kebosanan. Wallahu a'lam apa rencana Tuhan dan bagaimana makhraja yang diatur. Yakin lah dengan aturan Tuhan.

Penulisan tanpa berfikir, entah apa rasa hati yang tidak diteropong dalam-dalam. Bagaimana mahu teropong jika kebosanan yang menghantui tanpa mampu berbuat perkara lain. Mahu tidur juga tidak terlaksana.

Orang yang bosan dan membosankan. Tiada apa nak dicerita kongsikan.

21 October 2021

127: Terlepas September

Sebelum melompat ke bulan baharu tanpa sebarang kemaskini, ada baiknya tendang entri Merdeka tu ke bawah.

Mati-mati ingat September ada menulis. Rupanya itu hanya khayalan. Teruk juga daya ingatan sekarang ni.

September sibuk dengan hal vaksin yang tak menentu. Rujuk KK barulah ada jalan. Orang dapat 2 dos, saya dapat 3 dos. Nantilah cerita penuh kemudian.

Namun dengan perkembangan semasa politik negara membimbangkan. Dengan paksaan vaksinasi. Dengan pelan pemulihan negara. Tak boleh cakap banyak sangat. Silap usik, habis semua kena angkut.

Twitter ke, FB ke, Netflix ke, game ke, semua tak menarik buat masa ini. Kena hadap boredom sekali lagi. Sampai bila? Tak tahu. Tapi bosan ni tak tahu lah sebab tak pernah alami sebelum Disember 2019. Hari tu sebab ubat... ni sebab ubat lagi ke? tak tahu.

Setakat ni dulu.


30 August 2021

126: Merdeka

Entah la kan nak merdeka dari apa, makan tengahari pun belum.

Tapi rasa merdeka gila bila tahu kemampuan kewangan. Lagi hebat bila lupa orang hutang. Hahahaha!

Lama menyepi. Bukan sengaja. Inilah akibat fungsi eksekutif tak macam orang normal.

Untuk mengubah kepimpinan negara memang lah bukan satu hari bukan dengan satu sokongan MP, ia memang panjang jalannya.

Kerosakan demi kerosakan yang bakal berlaku entah bagaimana mahu dibendung. Mereka mengumpul harta, mereka menjana dana pilihanraya, salah guna kuasa berleluasa.

Kepada Tuhan kita berserah.

31 May 2021

125: PKP 3.0

Esok bermulanya total lockdown.
Entah apa yang boleh diharap dari kerajaan, VIP, kayangan, selebriti. 
Lusa pula giliran vaksin.
Panjang nak direpekkan. 
Tetapi ini hanya mahu merebut tarikh.
Agar ada sesuatu. 
Tidak lah perasan sibuk sangat.

Padahal tengah sedih.
Tengok video orang yang positif Covid-19. 
Ke pusat kuarantin. Tak cukup oksigen kena ke hospital.
Allahumma. 
Sesungguhnya yang membunuh rakyat dengan Covid-19 ini sebenarnya PM dan barisan menteri kabinetnya, terutama Azmin dan Zuraidah. Senarai panjang.
Cukup dulu.