.

.

12.2.15

Penjara

Orang yang berjuang demi kebenaran rela dipenjarakan. Penjara adalah lokasi beruzlah. Penjara boleh jadi pusat islah. Penjara, walau negatif, adalah tempat yang indah jika pandai manipulasikan.

Dua hari lepas, DSAI telah dihukum penjara selama 5 tahun. Semasa beliau dipecat pada tahun 1998, saya adalah remaja yang baru menginjak usia 14 tahun. Baru mahu kenal dunia. Baru seronok mengenali agama. Tiba-tiba (bekas) Perdana Menteri pecat Timbalannya.

Remaja yang tidak mengenal DSAI ketika pemecatan, hari ni tentunya mengucap syukur DSAI dipenjarakan akhirnya! Tidak ingin menyebut tuduhan yang dikenakan terhadapnya, Ah, masa remaja apa peduli dengan politik mahupun pimpinan negara! Zaman remaja waktu itu adalah kegilaan filem hindustan dan cerita-cerita melayu ala-ala Cinta Metropolitan, Cinta Antara Benua, dan sebagainya. Tak dilupakan kegilaan pada Backstreet Boyz, Spice Girl, Elite, Newboyz dan lain-lain.

Saya, tidak mengikuti rapat kes yang dibicarakan. Namun, bila ia 'bikin panas', ambil tahu jugalah. Perkara yang 'obvious' perlu diberi perhatian. Seperti apa? Seperti pejabat PMO mengeluarkan kenyataan media sebelum hakim membaca keputusan. Seperti cerita ini mendapat perhatian di peringkat antarabangsa. Seperti, pilihanraya untuk permatang pauh perlu untuk menggantikan DSAI. Seperti siapa pengganti ketua pembangkang.

Semasa tuduhan kali kedua, mangsa berbeza, saya hampir-hampir percaya. Mujur dengar tazkirah di masjid, bagaimana orang buat cerita supaya masyarakat percaya kepada pembohongan. Ustaz tak sebut pun isu semasa. Ustaz cuma beri ilmu mengenai kisah-kisah terdahulu. Kisah di dalam al-Quran. Dalam surah al-Qalam. Bercerita mengenai nabi Muhammad yang digelar Majnun (orang gila) sehingga masyarakat Mekah percaya... menangis saya dibuatnya menyedari hakikat ini.

Pembohongan perlu diulang bagi meraih kepercayaan. Meskipun ia aib, Meski ia berlawanan dengan norma masyarakat. Meski tidak sesuai dengan semua golongan masyarakat.

Saya tidaklah mengenali DSAI secara dekat. Apa yang saya tahu mengenai beliau, sama banyak dengan maklumat yang boleh di'gugel' hari ini. Mungkin Google tahu lebih banyak. Tetapi, prinsipnya DSAI adalah Muslim dan mempunyai hak agar tidak 'ditelanjangkan' aibnya. Jika kita orang biasa cukup malu orang ambil gambar nampak gemuk dan dikutuk di media sosial, apa lagi DSAI yang sudah bercucu?

Membaca biografi Kak Wan, bahkan DSAI sendiri. Kedua-duanya sememangnya anak orang berada (bila dibandingkan dengan orang banyak yang lain). Dan berperanan dalam UMNO. Maka, tidak hairanlah DSAI menyertai UMNO suatu masa dahulu sehingga ditendang keluar lalu menubuhkan partinya sendiri. Bukan sebarang-sebarang orang yang sedang kita ceritakan.

Jika tahun 1999, minat saya pada DSAI yang dipecat kemudian kes-kes yang dibentangkan begitu memualkan hingga saya rasa orang yang memegang kuasa itu gila, terencat akal, tidak beragama. 2015 ini, orang yang berkuasa sudah hilang arah. Saya lebih berminat untuk menjatuhkan kekuasaan politik yang ada. Bagaimanapun gerimendering tetap akan menyelamatkan kekuasaan sekarang. Kecuali 100% masyarakat Malaysia ingin mengajar kepimpinan yang ada hari ini.

Siapa pun yang memulakan pertuduhan yang memualkan ini, beliau bertanggungjawab atas aib seluruh masyarakat Malaysia yang konon sudah kebaratan tetapi sebenarnya masih mempunyai nilai ketimuran yang mungkin tidak setinggi Jepun tetapi memadai sebagai 'guard'. Aib yang tak hanya mengundang perhatian ulama' besar di seluruh dunia tetapi juga kepimpinan dunia.

Beritahu saya jika ada pemimpin Malaysia lain yang akan dapat perhatian antarabangsa jika perkara yang sama berlaku kepada pemimpin tersebut seperti DSAI. 

Jika World War II itu dicanang merupakan rancangan zionis sekian lama, setakat DSAI sejak 1998 itu kacang saja! Mungkin mereka di kalangan 'The Adjustment Bureau'? Siapa tahu... Ah, movie aje...

Begitu pun, penjara bukan asing buat DSAI. Boleh 'gugel' berapa kali beliau dipenjarakan. Dan berapa ramai pemimpin dunia dipenjarakan. Dari zaman dahulu pun, ulama dipenjarakan. Atas 'kesalahan' politik. Sejarah menunjukkan bahawa penjara sememangnya permainan orang yang berkuasa.

Bukan nak menyamakan atau menaik tarafkan seorang DSAI di mata kalian, namun inilah realiti politik. DSAI ada rupa, ada aura. Ditambah dengan sejarah kepimpinannya dari zaman mahasiswa lagi. Siapa pun DSAI, atas nama kemanusiaan, mengapa tidak dihadapkan kesalahan lain seperti kesalahan rasuah? Fikir-fikirkanlah.

Gelanggang politik tidak kotor. Tetapi pemain yang ingin kekal berkuasa takutkan kekalahan yang mengotorkannya. Jika tidak takut, apa perlunya persempadanan semula?

Penjara hanya jasad. Bukan fikiran. Fikiran seperti internet, tak ada sempadan. Tak percaya, pergi tengok cerita Lucy.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)