.

.

26.6.15

Operasi Kedai Makan 24 Jam



Semalam susur masa twitter dikejutkan dengan isu ini. Alasan-alasan yang mereka kemuka kan amatlah logik. Bagaimanapun, banyak perkara yang saya fikirkan selain gejala sosial.

Melihat kedai-kedai makan 'hidup' di waktu malam sedang siangnya bagai bangunan tinggal, saya jadi hairan. Orang Malaysia begitu suka makan hingga jalan yang biasa lengang dipenuhi kereta yang diletak di kiri kanan jalan. Kedai makan, tidak hanya mamak, semuanya ada pelanggan.

Pernahkah kita fikirkan akan disiplin kehidupan? Makan dan makan, akhirnya kebanyakan rakyat malaysia menghidap penyakit 3 serangkai akibat terlebih makan. Kolestrol, gula, garam... lebihnya menyusahkan manusia jua. Bukan sedikit kos yang diperlukan bagi 'memperlahankan proses ke arah mati'.

Saya baca komen, bagaimana jika lapar di tengah malam jika tiada restoran yang dibuka 24 jam. Jika dibiasakan waktu makan tidak ditetapkan, begitulah jadinya. Tahukah anda, gastrik juga berlaku akibat terlebih makan dan disebabkan makan tidak berjadual? Jika solat ada disiplin masa, usus juga boleh didisiplinkan.

Lihat saja di bulan Ramadhan. Di masjid-masjid, wajib ada 3 hidangan; sahur, iftar dan moreh. Masyarakat kita ini seolah-olahnya hidup untuk makan. Jika memasak sendiri, hidangan juga begitu mewah. Kadang-kadang ia melebihi apa yang perlu. Begitu juga jika ke kenduri. Hidangan yang disediakan semuanya mahu dimakan, sedangkan semuanya disediakan sebagai pilihan.

Masyarakat kita menukar masanya untuk bersosial di waktu malam sedang Allah jadikan malam untuk rehat. Ulama silam memperuntukkan malam untuk bersendirian, fokus untuk ibadah. Benar, malam sekarang sudah diserikan dengan cahaya lampu. Namun fungsi malam tetap tidak pernah berubah. Apa yang kita nampak, antara isyak dan subuh itu panjang waktunya, Tetapi antara keduanya, tidur adalah lebih afdhal.

Ada juga terdengar suara mengatakan susahlah nak tengok bola bagi mereka yang tak ada astro. Saya lihat semuanya alasan yang diada-adakan. Susah nak makan, susah nak tengok bola, dan sebagainya. Kadang-kadang kita yang menyusahkan diri sendiri. Hidup amat mudah walaupun mati lagi mudah (kos keduanya, tidak dapat dinafikan, membebankan).

Semuanya ada alternatif jika ditiadakan. Sama ada kita peduli akan usia yang nak hidup lama atau kita tidak peduli asalkan dapat penuhkan aktiviti kehidupan yang disukai.

Keyword sebenar adalah 'night life'. Sudah-sudahlah dengan aktiviti malam di luar rumah hingga tidak boleh jika tidak keluar. Di rumah adalah ruang peribadi yang terlalu banyak untuk diterokai aktivitinya. Usah dipandang fizikalnya tetapi bagaimana kita mengisinya. Damainya sesebuah rumah bukan pada perabot dan dekorasinya tetapi pada aktiviti di dalamnya.

A place we call home.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana meninggalkan jejak! :)