.

.

29.2.20

102: Demokrasi

I

Demokrasi dikhianati 
Kerna hati tidak ingat mati
Leka dengan keempukan kerusi
Dek kepentingan peribadi

Mencalon diri menjadi waibi
Merayu rakyat agar diundi
Ini balasan yang kamu beri
Menggadai perinsip yang dipercayai


II

Munajat di tengah malam sunyi
Mohon dibalik hati-hati
Agar kekal dengan prinsip yang disepakati
Dengan redha Tuhan Rabbul Izzati
Demi rakyat yang ternanti


III

Demokrasi kini disangsi
Kleptokrasi menguasai
Hati rakyat berbelah bahagi kini pasti
Apakah kita hanya mampu terus bermimpi?

Ahli politik paling tidak dipercayai
Kerana harapan yang diberi
Masing-masing berusaha dengan cara tersendiri untuk direalisasi
Kini mereka menarik diri

Rakyat Malaysia ini mandiri
Meski patah hati
Hidup masih perlu didepani

Maryam
27 - 29 Februari 2020