.

.

7.6.17

61: Ramadan 1438H

Tahun ni tak ada diari Ramadan. Di instagram pun sekadar letak hashtag dan baru update sekali.

Sebenarnya ada target nak dicapai kali ni. Target rutin. Dah 12 Ramadan, target tu belum sekali pun tercapai. Sedih, kan? Patutnya luahan perasaan macam ni dekat blog rahsia. Tak apalah, sesekali sembang hal rasa.

Sebelum Ramadan, lama sungguh kesihatan diuji. Dah puasa pun masih batuk. Akhirnya cuba makan anti-histamine buat kesekian kalinya. Alhamdulillah, dah tak batuk yang tersekat nafas tu. Dah la batuk kering. Harap kesihatan baik sampai habis Ramadan. Taknak juga beraya dengan demam...

Ramadan tahun ni, kembali ke masjid Asy-Syakirin, KLCC untuk bertadarus. Tapi iftar balik ke Masjid As-Sobirin. Banyak faktor... Menu, restroom yang makin jauh dan kena turun bawah. Dah la tak suka tangga. Jadi rutin harian tu terkejar-kejar sikit.

Dah Ramadan, teringat orang-orang yang tak ada. Allah! Rindu...

Rindu juga dengan kawan-kawan yang selalu iftar bersama. Mesej kak Zie, dan Masya Allah, kak Zie dah dapat anak! Allah kurniakan Rayyan Adam Anuar untuknya dan Abe Yo. Tak pernah tanya tapi yakin Allah akan anugerahkan bila tiba masanya. Kata kak Zie, Rayyan nama pintu syurga untuk orang berpuasa... dan nama tu dipilih sebab kenangan Kak Zie di bulan Ramadan berdoa mohon dikurniakan anak. Subhanallah!

Pada saya, ianya hak ibubapa untuk menamakan anak dengan sebarang nama yang diingini. Namun cerita nama Rayyan ni buat saya terkesima.

Hari pertama Ramadan, sampai awal di masjid KLCC. tegur Makcik Mardziah. Selalu jumpa dalam bas sebelum berkereta. "Bila nak kawen?" tak agak-agak makcik ni tanya soalan. Dah lama pun tak dapat soalan cepu emas ni. "Mana tahu jadi macam makcik," jawab saya sambil ketawa. Lalu kena marah. Makcik Mardziah berusia 70 tahun dan tak pernah bernikah. Berhenti kerja ketika krisis ekonomi 1987. Tak suka duduk rumah, sebaliknya hari-hari keluar menaiki bas ke KL mengikuti kelas agama.

Sekian cerita separuh pertama Ramadan. Harap adalah cerita separuh kedua Ramadan,

2.5.17

60: Dua Bulan

Sedar tak sedar, dua bulan terlajak tak tambah entri. Dulu janji dengan diri sendiri mesti letak satu entri paling kurang sebulan sekali.

Bulan Mac, cerita best ke Pulau Pinang.

Bulan April, cerita kurang best ke Australia.

Macam biasa, yang paling berupdate sebenarnya Instagram.

Lagipun sibuk betul berperang dengan Maharani. Nantilah sambung.

26.2.17

'Nightmare'

Letak quote sebab bukan ngeri. Cuma masa lalui tu rasa... Tak best... Tak sopan... Takut pun ada... Menggigil pun ya. Apa taknya... 

Maaf, tak boleh sambung. Lagi pula cerita tersebut sudah pun disimpan. Bukan setakat masuk arkib, tapi dengan almari (blog) nya pun dah dikunci. Oh, cerita tersebut pernah saya blogkan.

Memang masa lalui tu menakutkan, sampai menyorok sebab tak mampu nak menangkis rentetannya. Malu, tak payah cakaplah... Sampai rasa janggal... Awkward dia sampai sekarang kot!

Tapi sekarang, walaupun takut, sedap pula mengenang. Siap ketawa. Kenangan yang jadi sebahagian sejarah kehidupan. 

That low self esteem... Tak ada keyakinan diri... Maka disinilah saya hari ini.

Saya cuma berharap ianya tidak berulang. Cukuplah satu pengalaman. Nak kata berharga, ianya bukan pelajaran. Sekadar satu kebetulan... Mungkin boleh manis jika kena caranya ;)

15.2.17

58: Semuanya Memerlukan Latihan

Latihan Menahan Marah
Entah ke mana perginya sikap cool yang tak mudah melenting. Kena latih semula. Susah jugalah nak kawal. Terutamanya di jalanraya.

Latihan Berkata Baik Atau Diam
Bila pencetus marah muncul, mudah nak ucap perkataan yang tak baik terutamanya kerbau pendek. Aduh! Dulu tak sebut banyak tahun. Bila dah mula sebut, susah nak berhenti.

Latihan Rutin Kehidupan
Yang ni lagi lah. Entah apa nak jadi lah. Ke laut jadual hidup!


Latihan ada ujian. Latihan tanpa ujian, entah lama mana bertahan. Allahumma yassir umuurana....

17.1.17

57: Cantik II

Sila baca post sebelum baca post ini.

Manusia mengejar kecantikan. Jika dulu wanita yang dominan dalam hal begini, tetapi hari ini lelaki pun sama naik. 

Cantik itu subjektif. Namun, yang diuar-uar saban hari adalah kecantikan fizikal. Pakaiannya. Solekan wajahnya. Wangiannya. Beratnya. Warna mata. Warna bibir. Dioles-oles hingga tak kelihatan rupa sebenar. Tambah pula sekarang, cantik adalah modal untuk menjadi tular.

Kecantikan yang saya dihurai di perenggan di atas sebenarnya tak kekal. Dan sekarang saya teringat pula krim-krim anti penuaan. Secara umum kelihatan seolah masyarakat menolak menjadi tua. Walhal kitaran hidup manusia ini dari bayi yang tidak mengerti hingga menua tak mampu buat apa-apa semula.

Sekarang saya menyedari bahawa untuk menerima keadaan seadanya itu tak mudah. Sebagai manusia, kita akan sentiasa merindui masa-masa yang mampu aktif dan boleh berdikari. Waktu berlari, melompat dan sebagainya. Akan tiba masanya kemampuan itu Allah tarik semula.

Ingat 5 sebelum 5. Kaya sebelum miskin. Lapang sebelum sempit. Sihat sebelum sakit. Muda sebelum tua. Hidup sebelum mati. Yang ini boleh cari hadisnya. Ok ini selingan. Entah macam mana boleh cross line. Apa pun kita teruskan topik.

Nak cantik-cantik ni nak pegi mana? Confirm ke Tuhan pandang kecantikan dan beri pahala? Meski Tuhan kata Dia sukakan kecantikan, tapi faham ke kita standard atau benchmark cantik disisi Tuhan?

Kata Allah; 
لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya).

Dan lihatlah manusia, masih menambah baik apa yang ada pada jasad. Tak cukup solekan berbagai teknik, pakaian beragam, ditambah lagi dengan pembedahan plastik. Walhal kecantikan fizikal ini tidak kekal. Manusia berasal dari tanah, ke tanah jua kita akan dikembalikan. Melainkan kamu memilih menjadi abu. Itupun sakit kena bakar.

Pakaian yang berbagai rupa dan gaya, lupakah kita sebaik pakaian adalah taqwa? Harap tak ada yang buat fesyen taqwa. Jazakumullahu khair. Sebab taqwa tu nak hurai dengan perkataan, tak cukup vocab apatah lagi nak dibayangkan.

Taqwa adalah hasil keimanan yang dibaja dan dibelai selalu dari tiga komponen; hati, lidah dan anggota badan. Hati mewakili rasa, yang tak nampak. Lidah mewakili ucapan, kata-kata. Anggota badan mewakili amal keseluruhan. 

Usia yang diberi Allah ini hanya pinjaman sebagai manifestasi apa yang kita percaya. Percaya bukan sekadar lafaz. Percaya pada amal yang membawa kepada ibadah-ibadah khusus melalui perintah-perintah khusus. Yang khusus ni hanyalah asas disusuli perintah-perintah umum. Sungguhpun ia umum, perintah-perintah ini bila dilaksanakan memberikan hasil yang tidak mampu difikirkan manusia.

Soalan saya, mana perintah mencantikkan diri (fizikal)? Perintah membersihkan diri (jiwa) ada banyak. Carilah! Atau boleh sembang dengan saya secara tertutup.

Soalan saya lagi, berbaloi ke nak cantik kemudian merana? 

Jika ada idea, saya sambung ke bahagian ketiga.