17 April 2014

Karpal Singh, Don Daniyal ...

i. Karpal Singh

Berakhir sudah perjuangan beliau. 40 tahun bergelumang dalam politik, 10 tahun sebelum kewujudan saya. 

A lawyer. Dedicated.

Statement beliau semasa hidup masih terus-terusan digunakan. Sedang empunya diri sudah pun tamat urusannya di dunia. Mana pergi kemanusiaan?



Terasa dengan kehilangan beliau. Walau tak pernah bertemu. Aneh, kan?!


ii. Don Daniyal

Kalau dulu, trendnya artis hiburan begaduh sesama artis hiburan. Tapi sekarang trend up sikit, artis agama pulak begaduh sesama artis agama. - Pidomat

Rupanya Dr Maszlee dah jawab pasal Bani Tamim. Dan beliau meminta agar diadakan dialog mahabbah. Tapi memang kita menanti jawapan bernas dari empunya diri.


Sebagai pengakhiran, saya rasa jiwa saya huru-hara dengan macam-macam hal dalam negara. Entah bila akan saya menulis lagi. Di sini.

02 April 2014

Totally Removed

آمنت بالله ثم استقم!

Istiqamah tu... tak mudah. Sentiasa ada onak dan duri. Sentiasa ada ranjau yang perlu ditempuhi.

Bawa hati. Ringan saja. Tak berat macam dulu. Agaknya serpihan nya sudah tercicir merata-rata.

Choose not to talk. Choose to keep on my own.

Keinginan bermimpi semakin menghakis. Yang tinggal? Cuma segenggam percaya. Bila genggaman itu makin longgar, entah di mana nanti tersangkut. Mungkin di dahan rapuh. Mungkin di tali mereput. Mungkin pada kapur yang mencair. Mungkin di hujung tanduk. Mungkin di bucu batu yang tajam. Mungkin di kekura tangan robot real steel.

Tak ingin berpaling lagi. Apa guna jika hanya mendapat herdikan. Sedang tak pernah bersemuka. Tersepit? Siapa mulakan? Bukan kali pertama. Bukan pertama kali. Berulang kali. Maka sekarang harus bagaimana?

Jika tidak pernah bertanya bersemuka. Jika tidak mampu bertenang menghadapi kocakan ombak menggila. Uh terlalu metafora! Hiperbola. Jika tidak mampu frozen di tengah arus deras, jangan dijolok sarang tebuan. Kelak bisa sengatnya tak mampu dimaafkan malah penawarnya tidak akan kelihatan.

Luka. Dalam. Menguncup. Defensive. Toreh lah lagi. Agar bentengnya mampu memecah rekod tembok Israel. Apa rasa tiada hak? Rasa itu yang pertama diciptakan. Rasa itu fitrah. Rasa itu cerminan wajah. Rasa lah asam garam gula lada hitam lada sulah sos tiram msg kehidupan. Jika tak mampu berhadapan dengan rasa, maka silakan dengan hormatnya...

Tinggalkanlah, serahkanlah pada Pencipta. Segenggam harap pada Dia, yang tidak pernah tinggalkan siapa pun barang sesaat. Dia mengetahui apa dalam hati. Dia mengetahui catatan yang tersembunyi. Apa tidak mampu memahami tanda-tanda dari Tuhan?

Jika mampu dilukiskan lautan darah dan nanah, pasti sudah terzahir di sini. Kerana bakat tidak pernah diasah, maka terpaksa menzahirkan dengan susunan ayat yang entah terlalu seni untuk difahami, atau hanya sang penulis yang memahami. Tambahan, siapa yang membaca?

Di sini tidak lagi menjadi tumpuan para pembaca. Mukabuku dan si burung biru sudah lama mengalih perhatian. Ya, inilah rumah terbuka sepanjang masa. Jika mahu berahsia, harus kembali ke dalam gua. Ya, itulah selepas ini.

Ini bukan BodohApril. Ini serius. Itupun jika pernah bertanya liku lereng hidup tuan rumah merah ini.

30 March 2014

#AliaNawi

Balik rumah. Tak seperti dirancang. Lalu membawa diri ke Kubang Kerian.

23 March 2014 - 28 March 2014

Simpan segalanya. Simpan. Maka nekad tercipta.

Pulang untuk Alia. Jadi, tetap untuk Alia. Jika tidak? Ya, satu nekad.

Selamat Pengantin Baru, Alia dan Yus.

Gambar ihsan: Poksu Sola