.

.

20.1.20

101: Belasungkawa - Ukhti Zinnirah Kasim

"Yam, dah dua orang ahli usrah kita di UIA meninggal dunia," cetus Sarah dalam bulatan gembira kami minggu lalu.

Saya secara peribadi, telah kehilangan 3 orang rakan weekly circle. Mereka telah kembali ke rahmatullah. Semuanya sebaya saya.

5 September 2010, khabar pemergian Raihana Zainuddin akibat kemalangan. Orang yang pernah tumpangkan rumah, tumpangkan kereta, malah berlawak jenaka. Hana pergi dalam bulan Ramadhan.

4 Jun 2012 pada hari pertama saya baru nak belajar berdikari, Siti Hasnah Hamzah meninggal dunia kerana kemalangan. Meninggalkan anaknya Nabila Husna yang masih menyusu. Arwah Hasnah merupakan bekas rakan sebilik di matrikulasi UIAM.

9 Januari 2020 saya kehilangan insan yang sentiasa tersenyum dan selalu menegur tika bertemu. Zinnirah Kasim. Insan yang saya kenali melalui STEADFAST dan diingati kerana ungkapan "ini daulat ni". Kemudian kami sekumpulan usrah seketika. Saya hadir majlis akad nikahnya. Kemudian anak sulungnya nama seperti adik sulung lelaki saya, Ahmad Ibrahim.

Ketika mendapat berita pemergiannya, saya berfikir ada tak sesiapa yang perlu saya sampaikan. Hari Kak Zin pergi menyambungkan saya dengan rakan-rakan STEADFAST melalui abang Din. Kak Yani saya temui di masjid.

Saya skrol aplikasi whats app, rupanya selain perbualan singkat di pertemuan-pertemuan umum, ada masa kami berbual di whats app. Walaupun tiada gambar bersama, banyak rupanya proses tafahum antara kami. Beliau pernah berkongsi pengalamannya belajar di Jerman. Selain itu, selalu sama rasa tak puas hati. Kami bercakap tentangnya dan saling mengingatkan untuk berlapang dada. Paling penting, kak Zin adalah pelawat tegar blog saya suatu masa dahulu.

Pakcik Kasim menulis kisah kak Zin dengan begitu cantik tanpa meninggalkan satu pun watak dalam kehidupannya. Malah saya tertanya, apakah ada orang yang akan menulis tentang saya sekiranya saya pergi dahulu.

Allahummaghfirlahunna warhamhunna wa 'aafihinna wa'fu' anhunna wa akrim nuzulahunna wa wassi' mudkhalahunna waj'al qabrahunna raudhatun min riyadhil jannah wa askanhunnal firdausil a'la.

3.12.19

100: Penghujung 2019

Mentari petang yang begitu terik. Dari Taman Melati, kelihatan awan hitam berarak.

2019 yang diuji kesihatan berlainan. Tahun sudah disambut dengan endometriosis. Separuh kedua tahun ini pula diuji dengan batuk.

2020 please be nice? Berharap dah in progress nak jadi lebih baik dari sebelum ni. Entah lah. Usia bukan sekadar nombor, usia seharusnya seiring dengan peningkatan amalan yang konsisten.

Rasa seakan lemah tak bermaya. Spiritual dan jasad. Mahu bermula semula dan setakat ini, hanya ada mahu. Badanan hayyinan layyinan bitho3atih.

Allah beri dunia tanpa sekatan. Setakat ni banyak dah permintaan Allah makbulkan. Apa lagi alasan saya untuk tidak melakukan keta'atan?

Allahumma... 

Saya mahu melazimi semula ma'thurat dan manzil. 
Saya tidak mahu tinggalkan dhuha dan witir. 
Saya mahu khatam al-Quran sebelum Ramadhan akan datang. 
Saya rindu berqiamullail. 
Saya juga mahu baja sangka baik. Penat buruk sangka ni.

Ya Allah, 
Aku bersyukur kerana masih merasa dekat Mu, meski dosaku menggunung tinggi. 

11.11.19

99: Pantai Suri Floating Market


Nekad balik Kota Bharu tanpa tahu orang Kelantan cuti panjang. Sampai 12 hari bulan! Kononnya nak selesaikan banyak perkara, dapat dua pertiga sahaja. Kecewa.

Tapi kekecewaan tu terubat sebab dapat ke Pantai Suri Floating Market di Tumpat. Tambang bot RM5 sehala perkepala dari Jeti Kok Masjid. Dari Jeti Kuala Besar pula RM2 sehala perkepala. 

Cuma operasi floating market ni sudah berakhir semalam bagi tahun 2019. Kalau berhajat nak ke sana, tunggu Februari 2020 pula.

Rupanya ia projek UMK. 
Dan pasar terapung pertama di Malaysia. 

Asalnya naik bot nak Pulau Sri Tanjung, tapi peserta perkhemahan ke Pulau Suri untuk sarapan. Rezeki lah menjejak tarikan baru di Kelantan.

Menariknya di sini, sebuah rumah memiliki sebuah bot sumbangan kerajaan. Jadi, mereka buat jeti sendiri untuk kegunaan sendiri. Suasananya pun tenang, tak kelam kabut. Jadi terapi. Cuma itulah, peluang pekerjaan terhad!

Syukur untuk pengalaman ini. 

17.10.19

98: Temujanji

Saya dah agak serabut dengan temu janji yang bersusun dan tak nampak rupa akan surut. Makin bertambah, adalah. Dan memang nak tambah.

Gynae - sejak Ogos 2017
IPR - sejak Ogos 2019
ENT - sejak September 2019
Ortho - sejak Oktober 2019
Physio - bermula 23 Oktober 2019

Saya nak rujuk fasal kulit dan psikiatri ni. Apa la rupa jadual kerja saya ni. Tertekan juga masalah terlalu fokus dan tak boleh fokus bila diganggu. Ada tugas yang belum selesai dibawa dari awal tahun. 

Batuk masih tak nampak jalan keluar. Saya tahu puncanya. Dan sudah diusahakan untuk ruqyah. Akan tetapi kesannya masih ada. Saya tahu saya alah pada kesejukan. Batuk yang tidak terkawal ni bagaimana?

6 minggu batuk, 6 minggu hilang ingatan. Rasanya rupa saya bagaimana sekarang ni? Ya, hampir kepada depresi. Sakit kepala. Sakit dada. Dada macam kena sepit pakai penyepit. Tangan selalu kebas.

Saya juga perlu jumpa doktor gigi dan kesukaan saya berada di Kelantan. Saya rindu rumah juga. 

Apa faedahnya menyakiti saya? Maut tu kerehatan selamanya sekiranya kita beramal ikhlas kerana Allah. Tersentak saya bila Kak Long Syikin ungkap, "banyak pahala awak."

Allah! Moga saya dapat terus bersabar. 

3.9.19

97: Lewat

Permulaan tahun hijrah lewat ke ofis. 8:09 pagi baru di persimpangan Ukay Perdana.

Lewat tapi tak cranky. Mungkin sebab semalam misi berjaya: cari kain baju warna ivory/off-white dan laci.

Lewat dan menulis di sini tanpa ada subjek yang nak diperkatakan. Tak apalah. Merepek apa sahaja.

Lewat yang berpunca dari bermain Gardenscape. Aduh! Sampai tangguh nak masuk alam mimpi.

Tapi saya mahu membaca dan melukis.