.

.

28.5.16

Mayu dah nak habis

Tadi macam nak tulis sesuatu yang serius, ala nak buka diri sikit. Masa tu belum makan tengahari. Ni dah lepas makan tengahari, batal niat tadi.

Apa beza Maryam Abu Ahmad dulu dengan sekarang? Dulu dia memang tak boleh tak apdet blog. Sekarang? Sebulan sekali pun kedekut masa! Ahahaha

Ikutkan nak menulis, so many things can be written here. Tapi tu lah. Kita tak tahu masa depan bagaimana. Tambah-tambah blog bukan lagi medium utama. Mereka lebih suka berada di mukabuku dan burungbiru. Termasuklah Maryam ni.

Yang masih sama, Maryam masih single. Kawan-kawannya dah berkurang nombornya. Sepi? Hmmm.. Selesa sebenarnya menyendiri jauh dari kesesakan manusia. Tapi, dah biasa dengan kesibukan ahli keluarga yang ramai, sedikit sebanyak mati kutu juga lah. Separa introvert barangkali. Saya akan panik dan lost jika terlalu ramai di sekeliling saya.

Mood Ramadhan tak berapa nak ada. Tapi asyik dengar Ramadhan Tajalla. Hihi. Tahun ni moga dipermudahkan nak join tadarus masjid KLCC. Situ je buat lepas asar. Tempat lain? Tak tahu lah. Saya nak je jika ada tadarus petang atau hujung minggu. Tahun ni harap dapat puasa lebih dari separuh. Penuh is better. Nak 10 malam akhir...

Baiklah. Kita berundur dulu. Mayu dah nak habis.

10.5.16

Mayu

Banyak hal nak diceritakan dan dikongsi di sini. Tapi ni pun menaip sambil berjalan ke kafeteria.

Pilihanraya negeri Sarawak. Seminar Mengenai Syiah. Tragedi oktober ops helikopter. Apa lagi?

Kerja. Mood sewel.

Ni dah macam anekdot! Hahaha

Yang penting sekarang, saya lapar. Dan hutang puasa masih ada dua hari.

4.4.16

Tun M dan masa lalu

Maka bergegarlah jiwa-jiwa dengan berita Tun M masuk DAP. Sumbernya kerana Tun M bergambar sebaris dengan Lim Kit Siang. Saya ketawa gelihati. Lelucon yang tidak diundang. Namun berkesan meredakan resah buat seketika.

Tun M dibuang dari parti yang dibinanya semula. UMNO yang asal sudah diharamkan. UMNO baru siapa yang dirikan? Tun M! Galilah sejarah...

Lalu Tun M berceramah di pentas parti yang tidak sehaluan dengan UMNO. Ini bukan perkara baru, Tun M sudah melakukan perkara itu dahulu (katanya tahun 1969).

Pada saya, pandangan peribadi (yalah, ini blog percuma), saya tidak akan melupakan kezaliman dan kebobrokan yang dilakukannya di masa lalu. Ia meninggalkan luka dan parut entah bila akan sembuh. Seingat saya, saya tidak pernah mengatakan zaman Tun M lebih baik dari PM hari ini. Semoga saya tidak akan melakukan itu.

Namun hari ini, menuit kehadiran Tun M dalam rapat umum sekadar memaklumkan dunia (hahaha... dunialah sangat!). Saya perlu akui, Tun M ada pengaruhnya tersendiri. Di mata dunia mahupun konteks Malaysia sendiri. Jika dulu saya akan mengatakan yang berbaris menyambutnya adalah kerahan, tetapi melihat sendiri sambutan di dataran dua hari lepas adalah perkara yang real! terpaksa saya larikan diri dari kelompok orang yang berkerumun.

Tun M dan isu semasa kepimpinan Malaysia, adalah perkara yang kita persetujui bersama. Perkara pokok adalah perkara yang sama, walau di dalamnya mungkin berbeza. Arus dan gelombang ini harus diperhebatkan lagi kerana yang kita mahukan adalah perubahan dalam sistem.

15.3.16

Meneladeni Fatimah Abdul Malik

Satu persatu perbelanjaan mewah keluarga pemimpin didedahkan. Tidak kira pemimpin Malaysia tercinta mahupun anak perempuan Obama, parti mana sama sahaja. Ia mengingatkan saya akan satu kisah dari lipatan sejarah. Beliau ialah Fatimah binti Abdul Malik.

Kisah Fatimah adalah kisah yang sepatutnya dekat dengan ahli keluarga pemimpin yang berjiwa rakyat. Fatimah adalah anak kepada Khalifah Abdul Malik bin Marwan. Tatkala ayahandanya meninggal dunia, suaminya pula diangkat menjadi khalifah. Khalifah bukan hanya Perdana Menteri atau Presiden sesebuah negara. Khalifah adalah ketua seluruh tanah yang ditakluk oleh orang Islam.

Kala Umar Abdul Aziz menerima watikah perlantikan, perkara pertama yang dilakukan adalah mengembalikan seluruh harta yang bukan milik mereka dan kaum keluarga Abdul Malik bin Marwan ke Baitul Mal. Fatimah akur menyerahkan segala perhiasan yang diperolehi dari sumber Baitul Mal. Umar Abdul Aziz begitu tegas dengan pemilikan.

Sebagaimana yang kita ketahui, tempoh Umar Abdul Aziz memerintah tidak lah lama, kurang dari tiga tahun. Namun banyak sekali kisah-kisah berkenaan beliau diceritakan, bahkan kisah semasa dihantar belajar. Bagaimanapun, kisah ahli keluarganya kurang diberi perhatian.

Fatimah dengan relahati menyerahkan segala perhiasan dan harta kepada Baitul Mal apabila diberi pilihan sama ada suami atau harta kekayaan. Malah, selepas Umar Abdul Aziz meninggal dunia juga, Fatimah menolak dari mengambil semula harta yang telah dikembalikan.

Sikap ini seharusnya diberi perhatian oleh ahli keluarga pemimpin mana-mana negara, bukan memikirkan keuntungan yang bakal diperoleh apabila bergelar kepala negara.

Perbendaharaan negara adalah milik rakyat, seharusnya diberi kepada yang berhak. Apabila rakyat sudah tidak memerlukan barulah digunakan untuk pembangunan negara dan keperluan lain tetapi tidak untuk kegunaan peribadi.

3.3.16

Jalan Sultan Yahya Petra

Bersekolah di sekolah yang beralamatkan Jalan Sultan Yahya Petra, 16 tahun lalu. Setahun lebih di sana.

Setelah bekerja, juga di lokasi yang beralamatkan Jalan Sultan Yahya Petra, setelah jalannya ditukar nama Disember 2 tahun lalu.

Wilayah berbeza. Wilayah dalam bahasa arab membawa maksud negeri.

Beginilah kehidupan.