.

.

30.9.20

118: Hashtag Menjadi Rujukan

Sengaja cipta satu hashtag (#MaryamFight) untuk rujukan pada bila-bila masa. Rupanya keadaan sekarang bukan pertama kali. Sudah terjadi beberapa kali, cuma kali ini pertama kali berpanjangan. 

Ya Tuhan!

Memang rasa tak kuat. Tanggungjawab mendepani hidup buat terus berdiri walau apa jua keadaan mendatang. Sungguh kekuatan itu bukan dari diri sendiri, kerdilnya manusia. Serapuh mana pun manusia, yang membuatkan dia terus berdiri itu kekuatan yang Allah beri.

Pemilik alam ini Allah Maha Kuasa. Tuhan Sekalian Alam. Maka percaya ada caranya untuk mengatasi gangguan yang menggangu sunnahNYA dan sunnah 'alam.

Ketakutan.
Terasa hidup bakal berakhir.
Aku hanya manusia biasa yang sememangnya bergantung pada Tuhan untuk kelangsungan kehidupan.

Mixed up, messed up. Allah ada. Allah yang melorongkan siapa pun yang mahu membantu. Allah jua memperlihatkan status yang boost up. KuasaNYA yang tiada siapa yang boleh tandingi.

Yang mengganggu itu makhluk Tuhan jua. Dan DIA lah yang berkuasa menahannya. Jika diizinkan sekalipun, DIA jua yang berkuasa mengembalikan keadaan asal.

Kehilangan kata untuk menulis semuanya, maka aku muntahkan sekadar terdaya untuk rujukan di masa akan datang.

10.9.20

117: Bertarung dengan Kebosanan

Susah!

Perkataan pertama dah negatif. Itulah yang kena hadap sejak sebulan lepas. Kadang lulus cemerlang, selalunya macam ni lah... tak tahu nak buat apa. Teruk betul perasaan macam ni.

Dah lah bosan tak tahu nak buat apa (taknak buat perkara yang difikirkan sukar walaupun mudah je sebenarnya), malam tidur terganggu. Tapi macam tu lah, tak berdaya nak melawan. Entahkan rasa, entah biologi, entah lah apapun tak dapat dikenal pasti.

Belum jam 3 petang dan terpaksa menulis bagi mengisi masa. Penantian adalah satu penyiksaan. Alamak! Tunggu masa balik kerja aje pun. Lepas tu buat apa? Tak tahulah... Kemalasan menguasai diri lagipun.

Nak buat banyak benda tapi kenapa entah duk fikir hal fokus. 

Tidur pagi semalam di satu sudut ofis, kemudian rasa ok. Tak ok sangat lah cerita dia, but halfway ok.

Pagi ni rasa tak betul, malasnya nak datang kerja... tak bersemangat. Sampai awal, tidur.

Dah menulis macam diari pula. Aduhai!

Semoga fasa ini segera berlalu dan boleh berfungsi sebagaimana dulu.

28.8.20

116: Pemergian Kak Muzaliza

  إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ  

she lost her battle due to cancer 12.30 am last night

her last words;
Assalamualaikum shabt..

Kakak2, abg yg sgt saya hormati krn Allah Taala..

 Allah jua yg jnji saksi akn persahabtan dlm apa bentuk perjuangan ini bak kata kak Gee tk kira besar atau kecil perjuangan itu tpi smua krn Allah jua.

 Perjlnan hidup hidup ini mmg terlalu singkat utk kita hidup. Tiada sdikit pun perbuatan baik kita Allah akan persiakan..

 Tak kira smasa masih hidup sngguhpun setelah kita "di alam" saya.

 InshaAllah saya akan terus kumpulkan semngat dan kekuatan ini demi Allah yg mnciptakn HambaNya. Dia Maha Pencipta dan Pada Dia juga saya berserah InshAllah.. 💪🌹❤..


Tak mudah dpt dikelilingi insan hebat yg sama berjuang dijalan Allah..

Semoga ini mnjadi saksi kita disana kelak.. Ameen YaaRabb..salam penuh Ukhuwah krn Allah..
InshaAllah mnunggu Subuh utk prosuder CTsan hari ni dlm pkul 8-9pagi. Terus doakn buat saya hamba penoh hina. Amounkan segala dosa dan halal termkn dan terminum.

InshaAllah za redha segala kententuanNya.. AmeenYaRabb..

 Rinduu smua.. ❤❤❤❤❤


اللهم اغفر لها وارحمها وعافها واعف عنها، وأكرم نزلها، ووسّع مدخلها، واجعل قبرها روضة من رياض الجنة، وأسكنها الفردوس الأعلى

7.8.20

115: Missing July

Tajuk bahasa Inggeris pun tak apa lah. Janji Ogos ada entri.

Semua benda nak buat sampai lupa sampai tak terbuat.

Sekian.

30.6.20

114: Korban Kasih


Drama adaptasi dari novel terbitan DBP menjadi sebutan. Tetapi tidak terjebak; kerana rakan serumah memilih siaran TV3 dan ketika itu Ramadhan. Fokus lebih kepada puasa dan aktiviti berkaitan Ramadhan.

Habis Ramadhan barulah terjebak dengan siri Korban Kasih. Hari terakhir berpuasa tu tengok episod terakhir.

Bila marathon siri ni, baru perasan... pernah tertengok episod Jalil kena pukul dengan mak dia, Norizah. Make up Norizah menjadi sampai saya tak kenal itu sebenarnya Dynas Mokhtar. Walaupun Dynas ni belum 40an, wataknya tidak canggung dalam cerita tersebut.

Saya tak boleh move on dari drama Korban Kasih dengan mudah. Teruk kesannya pada jiwa saya. Kesian dengan Jalil. Dan penceritaan drama Korban Kasih membuktikan scene-scene sweet tidak memerlukan sentuhan dan pelukan pun! Sebab, sweet kot Jalil dan Aishah dalam cerita ni.

Semua watak ada peranan dan pengaruhnya. Dato' Mail, Datin Hasnah, Bibi, Norizah, Fauzi, Aziah, Jamil, Jalil, Imah, Aishah, Ijal, Fika, Farah, Dato' Hadi, Fuad, Hasan... Semuanya kena ada untuk melengkapkan cerita.

Nampak gayanya, kena tulis bahagian dua untuk pengajaran. 

Drama Korban Kasih boleh disaksikan di web dan app Myklik RTM. Jangan cari di YouTube, memang tak jumpa.