.

.

31.7.15

Bad Friday

6.44 am - bas T305 #MyRapidKL dari kedua-dua arah lalu depan mata. Tak dapat buat apa-apa.

Lebih kurang 25 minit kemudian, bas ke arah LRT Sri Rampai sampai tapi tak naik. LRT mutaakhir ini tidak meyakinkan. Maklumat yang disalurkan, 4 minit antara 2 tren. Hello! 7.30 adalah peak hours, ya! Tak kuasa!

7.17 am - bas ke arah Ukay Perdana tiba

7.25 am - tiba di Masjid Ridhuan, Hulu Klang, lintas jalan untuk naik bas U23.

Ada satu bas U23 sampai. Bas cuma ambil penumpang yang entah bila tiba di palang bas rapidkl. Saya yang kat depan sikit tidak dipeduli.

Lebih 1 jam dari saat keluar rumah, belum tinggalkan Lembah Keramat.

Pada masa yang sama, mesej si Nombor 5 melalui whats app. Tak sampai.

Bas U23 seterusnya tiba. Tak ambil pusing jam berapa. Yang pasti sampai ofis jam 8.20 pagi dalam keadaan angin yang tak baik.

Rakan meja sebelah sampai. Entah apa yang mahu diceritakan, potong cakapnya tak mahu dengar apa-apa. Tak marah siapa-siapa pun, just annoyed with ownself. Mood buruk. Tengahari pun tak keluar dan tak makan!

5.20 pm - nak balik. Sampai pagar belakang dah kunci pula padahal baru 5.25! Bengang! Dekat pagar elok je tulis tutup 5.30!

Patah balik keluar ikut pagar utama. Elok lintas jalan, terus dapat bas U23.

Malangnya perangai pengguna benar-benar mencabar sabar. Suka berdiri depan pintu. Penumpang lain mahu turun, berilah jalan! Bukan aku yang nak turun! Destinasi saya masih jauh... Memang kena bambu lah pengguna tersebut. Saya tahu beliau bukan warga Malaysia.

Dah jadi rutin naik bas jam berapa pun, 6.50 petang baru sampai Taman Permata.

Lebih 12 jam sehari di luar rumah kerana kerjaya. Penat! Sebab tu selalu kritik perkhidmatan awam.

24.7.15

Anekdot #GerakanHarapanBaru

1. Jika (kepimpinan) PAS (sekarang) meraikan perbezaan, #GerakanHarapanBaru tidak akan pernah difikirkan pun.

2. Apabila PAS menganggap #GerakanHarapanBaru sebagai ancaman, maka ia jadi ancaman dlm minda2 mereka sebagaimana sisi yg mereka nampak

3. Sebaliknya jika PAS memahami perbezaan itu sentiasa ada di mana2, maka #GerakanHarapanBaru akan diraikan malah dipeluk erat

4. Mengambil contoh imam 4 mazhab atau sikap Hasan Al-Banna dlm meraikan perbezaan, tidak berlaku saling tuduh menuduh atau ancam mengancam

5. Keperluan mewujudkan #GerakanHarapanBaru atau sebarang nama lain sekalipun, adalah berdasarkan suasana semasa politik tanah air

6. Oleh kerana rakyat Malaysia cintakan kebebasan bersuara, #GerakanHarapanBaru muncul saat banyak suara terpenjara

7. #GerakanHarapanBaru muncul di saat #NegaraBerkebajikan dilupakan membawa #RahmatUntukSemua. Jangan lupa slogan PRU terdahulu.

8. #GerakanHarapanBaru diharapkan membawa imej yang lebih berakhlak, terurus, berdisiplin serta kesatuan pemikiran

9. Jika tidak memenuhi piawai, #GerakanHarapanBaru hanya akan sekadar diingati dalam sejarah politik tanah air

10. Kuasa mengurus (memerintah) boleh menyebabkan hati jadi alpa, mata jadi buta berakhir dengan lidah berkata dusta, maka berhati-hatilah

5.7.15

Ramadhan: Waktu Untuk Reset

Ramadhan tahun ini disambut tanpa jiwa. Terasa bagai robot yang automatik... Bertukar!!! Secara spontan. Tidak, bukan perwatakan. Hanya rutin harian.

Ramadhan setiap tahun pasti ditunggu. Ketika ini teringat bagaimana Ramadhan dijadikan waktu untuk reset amal. Betapa, Ramadhan tahun ni biarpun tidak dapat menyelami rohnya, biar amalnya kekal hingga Ramadhan akan datang.

Ramadhan tajalla. Sungguh gembira dengan kehadiran Ramadhan. Kadang terasa juga sebagai ramadhaniyyun. Apa boleh buat, itulah waktu yang tak tinggal al-Quran. Baca dan baca supaya dapat capai target.

Reset masa. Bagaimana teraturnya jadual makan. Teraturnya jadual ibadah. Segalanya teratur. Bangun awal tidur pun awal. Reset amal. Ada yang lamanya tak terbuat. Tapi bila Ramadhan, mula buat semula. Alhamdulillah.

Cabarannya adalah selepas Ramadhan. Bagaimana mahu mengekalkan momentum, kerana selalunya terus kecundang pada 1 Syawal. Allahu!

Segala amalan, bacaan AlQuran juga qiamullail... Segalanya... Cabarannya untuk terus istiqamah melakukannya.

Banyakkan berdoa di bulan Ramadhan!

26.6.15

Operasi Kedai Makan 24 Jam



Semalam susur masa twitter dikejutkan dengan isu ini. Alasan-alasan yang mereka kemuka kan amatlah logik. Bagaimanapun, banyak perkara yang saya fikirkan selain gejala sosial.

Melihat kedai-kedai makan 'hidup' di waktu malam sedang siangnya bagai bangunan tinggal, saya jadi hairan. Orang Malaysia begitu suka makan hingga jalan yang biasa lengang dipenuhi kereta yang diletak di kiri kanan jalan. Kedai makan, tidak hanya mamak, semuanya ada pelanggan.

Pernahkah kita fikirkan akan disiplin kehidupan? Makan dan makan, akhirnya kebanyakan rakyat malaysia menghidap penyakit 3 serangkai akibat terlebih makan. Kolestrol, gula, garam... lebihnya menyusahkan manusia jua. Bukan sedikit kos yang diperlukan bagi 'memperlahankan proses ke arah mati'.

Saya baca komen, bagaimana jika lapar di tengah malam jika tiada restoran yang dibuka 24 jam. Jika dibiasakan waktu makan tidak ditetapkan, begitulah jadinya. Tahukah anda, gastrik juga berlaku akibat terlebih makan dan disebabkan makan tidak berjadual? Jika solat ada disiplin masa, usus juga boleh didisiplinkan.

Lihat saja di bulan Ramadhan. Di masjid-masjid, wajib ada 3 hidangan; sahur, iftar dan moreh. Masyarakat kita ini seolah-olahnya hidup untuk makan. Jika memasak sendiri, hidangan juga begitu mewah. Kadang-kadang ia melebihi apa yang perlu. Begitu juga jika ke kenduri. Hidangan yang disediakan semuanya mahu dimakan, sedangkan semuanya disediakan sebagai pilihan.

Masyarakat kita menukar masanya untuk bersosial di waktu malam sedang Allah jadikan malam untuk rehat. Ulama silam memperuntukkan malam untuk bersendirian, fokus untuk ibadah. Benar, malam sekarang sudah diserikan dengan cahaya lampu. Namun fungsi malam tetap tidak pernah berubah. Apa yang kita nampak, antara isyak dan subuh itu panjang waktunya, Tetapi antara keduanya, tidur adalah lebih afdhal.

Ada juga terdengar suara mengatakan susahlah nak tengok bola bagi mereka yang tak ada astro. Saya lihat semuanya alasan yang diada-adakan. Susah nak makan, susah nak tengok bola, dan sebagainya. Kadang-kadang kita yang menyusahkan diri sendiri. Hidup amat mudah walaupun mati lagi mudah (kos keduanya, tidak dapat dinafikan, membebankan).

Semuanya ada alternatif jika ditiadakan. Sama ada kita peduli akan usia yang nak hidup lama atau kita tidak peduli asalkan dapat penuhkan aktiviti kehidupan yang disukai.

Keyword sebenar adalah 'night life'. Sudah-sudahlah dengan aktiviti malam di luar rumah hingga tidak boleh jika tidak keluar. Di rumah adalah ruang peribadi yang terlalu banyak untuk diterokai aktivitinya. Usah dipandang fizikalnya tetapi bagaimana kita mengisinya. Damainya sesebuah rumah bukan pada perabot dan dekorasinya tetapi pada aktiviti di dalamnya.

A place we call home.

18.6.15

Ramadhan Mubarak!

Huru hara juga nak menyambut Ramadhan. Tup-tup dah 1 Ramadhan 1436H. Tengok-tengok Quran belum habis lagi, macam mana nak mula bacaan Ramadhan. Gigih semangat nekad untuk habiskan dulu.

Banyak benda yang tidak dapat dirancang dengan baik. Tak tahu kenapa. Tadarus, Tarawih. 10 malam akhir? Yang pasti tiket balik raya sudah ada.

Gembira menyambut Ramadhan. Gembira buat arwah yang telah meninggal dunia. Rehatlah mereka dari azab kubur selama sebulan. 29 hari atau 30 hari, Allahu A'lam. Allah Maha Mengetahui.

Huru hara. Harap taklah sampai akhir Ramadhan.