.

.

5.7.15

Ramadhan: Waktu Untuk Reset

Ramadhan tahun ini disambut tanpa jiwa. Terasa bagai robot yang automatik... Bertukar!!! Secara spontan. Tidak, bukan perwatakan. Hanya rutin harian.

Ramadhan setiap tahun pasti ditunggu. Ketika ini teringat bagaimana Ramadhan dijadikan waktu untuk reset amal. Betapa, Ramadhan tahun ni biarpun tidak dapat menyelami rohnya, biar amalnya kekal hingga Ramadhan akan datang.

Ramadhan tajalla. Sungguh gembira dengan kehadiran Ramadhan. Kadang terasa juga sebagai ramadhaniyyun. Apa boleh buat, itulah waktu yang tak tinggal al-Quran. Baca dan baca supaya dapat capai target.

Reset masa. Bagaimana teraturnya jadual makan. Teraturnya jadual ibadah. Segalanya teratur. Bangun awal tidur pun awal. Reset amal. Ada yang lamanya tak terbuat. Tapi bila Ramadhan, mula buat semula. Alhamdulillah.

Cabarannya adalah selepas Ramadhan. Bagaimana mahu mengekalkan momentum, kerana selalunya terus kecundang pada 1 Syawal. Allahu!

Segala amalan, bacaan AlQuran juga qiamullail... Segalanya... Cabarannya untuk terus istiqamah melakukannya.

Banyakkan berdoa di bulan Ramadhan!

26.6.15

Operasi Kedai Makan 24 Jam



Semalam susur masa twitter dikejutkan dengan isu ini. Alasan-alasan yang mereka kemuka kan amatlah logik. Bagaimanapun, banyak perkara yang saya fikirkan selain gejala sosial.

Melihat kedai-kedai makan 'hidup' di waktu malam sedang siangnya bagai bangunan tinggal, saya jadi hairan. Orang Malaysia begitu suka makan hingga jalan yang biasa lengang dipenuhi kereta yang diletak di kiri kanan jalan. Kedai makan, tidak hanya mamak, semuanya ada pelanggan.

Pernahkah kita fikirkan akan disiplin kehidupan? Makan dan makan, akhirnya kebanyakan rakyat malaysia menghidap penyakit 3 serangkai akibat terlebih makan. Kolestrol, gula, garam... lebihnya menyusahkan manusia jua. Bukan sedikit kos yang diperlukan bagi 'memperlahankan proses ke arah mati'.

Saya baca komen, bagaimana jika lapar di tengah malam jika tiada restoran yang dibuka 24 jam. Jika dibiasakan waktu makan tidak ditetapkan, begitulah jadinya. Tahukah anda, gastrik juga berlaku akibat terlebih makan dan disebabkan makan tidak berjadual? Jika solat ada disiplin masa, usus juga boleh didisiplinkan.

Lihat saja di bulan Ramadhan. Di masjid-masjid, wajib ada 3 hidangan; sahur, iftar dan moreh. Masyarakat kita ini seolah-olahnya hidup untuk makan. Jika memasak sendiri, hidangan juga begitu mewah. Kadang-kadang ia melebihi apa yang perlu. Begitu juga jika ke kenduri. Hidangan yang disediakan semuanya mahu dimakan, sedangkan semuanya disediakan sebagai pilihan.

Masyarakat kita menukar masanya untuk bersosial di waktu malam sedang Allah jadikan malam untuk rehat. Ulama silam memperuntukkan malam untuk bersendirian, fokus untuk ibadah. Benar, malam sekarang sudah diserikan dengan cahaya lampu. Namun fungsi malam tetap tidak pernah berubah. Apa yang kita nampak, antara isyak dan subuh itu panjang waktunya, Tetapi antara keduanya, tidur adalah lebih afdhal.

Ada juga terdengar suara mengatakan susahlah nak tengok bola bagi mereka yang tak ada astro. Saya lihat semuanya alasan yang diada-adakan. Susah nak makan, susah nak tengok bola, dan sebagainya. Kadang-kadang kita yang menyusahkan diri sendiri. Hidup amat mudah walaupun mati lagi mudah (kos keduanya, tidak dapat dinafikan, membebankan).

Semuanya ada alternatif jika ditiadakan. Sama ada kita peduli akan usia yang nak hidup lama atau kita tidak peduli asalkan dapat penuhkan aktiviti kehidupan yang disukai.

Keyword sebenar adalah 'night life'. Sudah-sudahlah dengan aktiviti malam di luar rumah hingga tidak boleh jika tidak keluar. Di rumah adalah ruang peribadi yang terlalu banyak untuk diterokai aktivitinya. Usah dipandang fizikalnya tetapi bagaimana kita mengisinya. Damainya sesebuah rumah bukan pada perabot dan dekorasinya tetapi pada aktiviti di dalamnya.

A place we call home.

18.6.15

Ramadhan Mubarak!

Huru hara juga nak menyambut Ramadhan. Tup-tup dah 1 Ramadhan 1436H. Tengok-tengok Quran belum habis lagi, macam mana nak mula bacaan Ramadhan. Gigih semangat nekad untuk habiskan dulu.

Banyak benda yang tidak dapat dirancang dengan baik. Tak tahu kenapa. Tadarus, Tarawih. 10 malam akhir? Yang pasti tiket balik raya sudah ada.

Gembira menyambut Ramadhan. Gembira buat arwah yang telah meninggal dunia. Rehatlah mereka dari azab kubur selama sebulan. 29 hari atau 30 hari, Allahu A'lam. Allah Maha Mengetahui.

Huru hara. Harap taklah sampai akhir Ramadhan.

20.5.15

Rohingya: Kezaliman yang mesti dihentikan oleh dunia!

Saya pernah menemuramah beberapa wanita Rohingya, sebenarnya untuk didokumentasikan untuk dijadikan buku. Namun, oleh kerana bahan belum mencukupi, ianya masih tergantung.

Kisah Muslim di Burma, saya dihidangkan kisah mengenai mereka semasa di UIA. Malah, salah seorang yang pernah jadi rakan sebilik adalah Muslim dari Myanmar. Berkenalan dengan sebuah negara yang dikenali sebagai Myanmar. Cerita seorang pensyarah mengenai pengalaman beliau belajar.

Tidak lama dulu kita pernah dikejutkan dengan berita orang-orang Budha bergaduh dengan Muslim. Namun ia telah lenyap ditelan susur masa si burung biru dan juga muka buku.

Namun, keadaannya di sana, amat menyayat hati. Saya mungkin belum menemui mereka yang berasal dari Rakhine, tetapi di keseluruhan Burma itu, Muslim telah ditindas dengan menafikan mereka sebagai warganegara! Mereka diberi pendidikan tetapi harta mereka dirampas. Pekerjaan begitu terhad. Peluang-peluang untuk memajukan diri ditutup sepenuhnya. Muslim dibiarkan hidup dihimpit kemiskinan. Apabila rumah terbakar (saya merasakan ia sengaja dibakar), mereka duduk sementara di khemah penempatan sementara.

Saya sudah tiada jiwa ketika masyarakat Malaysia mengutuk kerajaan Malaysia, Indonesia dan Thailand kerana tidak membuka pintu untuk mereka masuk. Kronologi yang panjang kerana mereka sebenarnya sudah berbulan-bulan di tengah laut. Bot rosak, baiki. Beri bantuan makanan.

Mereka tiada identiti yang sah. Mereka keluar dari Myanmar membawa satu harapan untuk kehidupan yang lebih baik. Saya secara peribadi, tidak ingin mereka pulang ke Myanmar, kerana nasib mereka bakal menjadi lebih buruk! Ya, ditangkap dan hilang begitu sahaja. Bukankah itu lebih buruk?

Terkandasnya mereka di perairan adalah suara yang perlu didengari. Ia tidak hanya suara memohon kebenaran untuk mendarat, tetapi bukti kezaliman yang dialami di negara asal mereka. Hak untuk menjadi warganegara, hak untuk mengamalkan agama, hak untuk belajar hingga peringkat tertinggi, hak untuk bekerja dan sebagainya.

Persoalannya, siapakah yang membela nasib mereka, di negara mereka?

27.4.15

Ahad 19 April 2014

Mendoakan keluarga makcik terutama anak-anaknya tabah. Hari pertama belum terasa. Lepas ni cabarannya.

Pak Chik (gelaran kami pada arwah) berusia 45 tahun manakala Chik (panggilan manja) berusia 41 tahun. Alhamdulillah, bila Pak Chik mendapat serangan angin ahmar lepas asar hari Sabtu, Chik dah redha untuk menghadapi kehilangan.

Arwah Pak Chik meninggalkan 7 orang anak berusia antara 3 hingga 16 tahun.

Kata XueJah; 3 orang dalam keluarga kami yang sebaya. Pak Chik, Ayah Teh dan Pak Teh (PokNe). Satu sudah pergi.


Denial

Saat saya menatap mesej jam 5 pagi, saya tidak percaya. Saya tidak dapat khabar Pak Chik sakit mahupun kemalangan. Mesej yang penuh tanda tanya. Hanya seketika sebelum subuh saya mendapat pengesahan. Saya bertanya soalan tetapi tiada jawapan.

6.30 pagi. Otak ligat mencari jalan mahu mendapatkan maklumat. Lalu saya menghubungi XueJah. Xue sudah hendak bertolak dari Kampar jam 7 pagi. Sudah tentulah saya tidak sempat mengejarnya dari Klang!

Saya hubungi nombor 5 bertanyakan mahu pulang atau tidak. Dia mamai tidak tahu apa yang berlaku. Saya hubungi ayah mengatakan mahu pulang. Ayah seolah tidak tahu apa yang sedang berlaku. Ya, telefon bonda mati dan mereka tidak tahu khabar.

7.30 pagi. Nombor 5 menyatakan mahu pulang. Dan saya memang mahu pulang. Minta penganjur bantu urus transport dan saya bersiap untuk ke Subang Airport.


Subang Airport

Dua tiket penerbangan jam 9.45 pagi.

"Awak di mana?"

"KL Sentral."

"Ha? Naik teksi!"

Aduhai adik. Ini kecemasan! Mujur kakak kaunter Malindo bantu untuk check-in!


Kami tidak sempat jua. Terlewat 10 minit gara-gara trafik yang lembab.


Kenangan

Pok Chik adalah keluarga kami sejak 1998. Sejak 1998, saya tak perlu naik bas ke rumah atuk di hari raya. Pok Chik akan singgah ambil kami. Sebelum itu, adalah beberapa kali naik bas. Sekali tu, Pok Chik jemput kami di stesen bas bila dia tahu kami nak ke rumah atuk menaiki bas.

Dengan Pok Chik, kami yang muda boleh berbicara macam-macam isu dari politik sampai ke hal mengaji. Pok Chik kadang-kadang jadi motivator. Pok Chik jugalah melayan kegilaan kami nak tonton hindi movie masa musim itu.

Pok Chik mengajar kami kepentingan pengetahuan mengenai kereta.

Pok Chik mengajar kami tak usah berkurang ajar dengan orangtua kerana berbeza fahaman politik. "Mereka sudah tua, kita yang sekolah ni biar lebih cerdik," katanya dulu.

Pok Chik juga mengajar kami kepentingan menabung secara tidak langsung.

Baru saja hujung bulan Mac, Chik ceritakan hadiah yang diberi Pok Chik. Sedih. Sebak.


Anak-anak

Wajdi. "Kita jual lah rumah kita tu umi, kita duduk rumah atuk."

Pesan saya untuk Kak Ya, "Kalau ingat dekat abah, doakan abah, baca Quran untuk abah."


Monolog diri: orang baik selalu cepat pulangnya. orang lain sakit dulu, orang lain balik dulu. Allah, ampuni Pok Chik, rahmatilah dia.