.

.

15.1.21

120: Belasungkawa - Sheikh Ali Soleh Muhammad Ali Jaber

Semalam. Dapat screenshot di group whats app. Terus Google.

إنا لله وإنا إليه راجعون 

Khabar kematian Sheikh Ali Jaber itu benar. Mengenali nama beliau kerana video ayahanda kongsi tentang sedekah subuh. 

Mula-mula saya skeptikal. Bila mula dengar suara, ia semacam suara yang saya rindukan untuk mengajar saya. Bahasanya indah. Nada suaranya yang rahmah. Dan rupanya menyenangkan. Saya jumpa banyak video ceramah beliau dan berjanji akan dengar bila saya mahu nanti.

Ternyata, selepas itu saya hanya pandang sepi. Sehingga lah semalam, khabar beliau meninggal dunia memberi kesan kepada saya meski saya tidak mengenali beliau.

Dari Madinah ke Indonesia. Ternyata Allah menyusun hidup beliau memberi manfaat kepada Muslim yang berbahasa Melayu. Benar-benar da'i ilallah. Pencinta Al-Quran. Pendamping Al-Quran.

Usianya sedikit hari lagi genap 45 tahun. Namun Allah lebih dulu memanggilnya. Masih muda. Dimasukkan ke rumah sakit kerana positif Covid-19. Namun, di akhir usianya negatif. Hanya maut itu disebabkan kegagalan beberapa organ berfungsi pasca jangkitan virus korona. 

Namun kehidupannya adalah qudwah. Bagaimana beliau meneladani isterinya, anaknya, mertuanya. Bahkan ahli keluarganya, orang-orang yang ditemuinya.

اللهُمَّ، اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ، وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ، وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ، وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ، وَأَهْلًا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ، وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ - أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ

31.12.20

119: Tamat 2020

Sambut tahun baru dengan mengasingkan diri. Sebab ancaman Covid-19 terlalu dekat. Tunggu lah 10 hari.

Tak tahu bila mula tengok Grey's Anatomy, tapi dah habis back to back 15 season di Netflix. Harap season 16 available cepat-cepat. 

Tak ada mood sangat... Saja nak tinggal jejak di blog.

ADD is a lot. Depressive episode passed. Harap tak berulang lagi. That's all. 

30.9.20

118: Hashtag Menjadi Rujukan

Sengaja cipta satu hashtag (#MaryamFight) untuk rujukan pada bila-bila masa. Rupanya keadaan sekarang bukan pertama kali. Sudah terjadi beberapa kali, cuma kali ini pertama kali berpanjangan. 

Ya Tuhan!

Memang rasa tak kuat. Tanggungjawab mendepani hidup buat terus berdiri walau apa jua keadaan mendatang. Sungguh kekuatan itu bukan dari diri sendiri, kerdilnya manusia. Serapuh mana pun manusia, yang membuatkan dia terus berdiri itu kekuatan yang Allah beri.

Pemilik alam ini Allah Maha Kuasa. Tuhan Sekalian Alam. Maka percaya ada caranya untuk mengatasi gangguan yang menggangu sunnahNYA dan sunnah 'alam.

Ketakutan.
Terasa hidup bakal berakhir.
Aku hanya manusia biasa yang sememangnya bergantung pada Tuhan untuk kelangsungan kehidupan.

Mixed up, messed up. Allah ada. Allah yang melorongkan siapa pun yang mahu membantu. Allah jua memperlihatkan status yang boost up. KuasaNYA yang tiada siapa yang boleh tandingi.

Yang mengganggu itu makhluk Tuhan jua. Dan DIA lah yang berkuasa menahannya. Jika diizinkan sekalipun, DIA jua yang berkuasa mengembalikan keadaan asal.

Kehilangan kata untuk menulis semuanya, maka aku muntahkan sekadar terdaya untuk rujukan di masa akan datang.

10.9.20

117: Bertarung dengan Kebosanan

Susah!

Perkataan pertama dah negatif. Itulah yang kena hadap sejak sebulan lepas. Kadang lulus cemerlang, selalunya macam ni lah... tak tahu nak buat apa. Teruk betul perasaan macam ni.

Dah lah bosan tak tahu nak buat apa (taknak buat perkara yang difikirkan sukar walaupun mudah je sebenarnya), malam tidur terganggu. Tapi macam tu lah, tak berdaya nak melawan. Entahkan rasa, entah biologi, entah lah apapun tak dapat dikenal pasti.

Belum jam 3 petang dan terpaksa menulis bagi mengisi masa. Penantian adalah satu penyiksaan. Alamak! Tunggu masa balik kerja aje pun. Lepas tu buat apa? Tak tahulah... Kemalasan menguasai diri lagipun.

Nak buat banyak benda tapi kenapa entah duk fikir hal fokus. 

Tidur pagi semalam di satu sudut ofis, kemudian rasa ok. Tak ok sangat lah cerita dia, but halfway ok.

Pagi ni rasa tak betul, malasnya nak datang kerja... tak bersemangat. Sampai awal, tidur.

Dah menulis macam diari pula. Aduhai!

Semoga fasa ini segera berlalu dan boleh berfungsi sebagaimana dulu.

28.8.20

116: Pemergian Kak Muzaliza

  إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ  

she lost her battle due to cancer 12.30 am last night

her last words;
Assalamualaikum shabt..

Kakak2, abg yg sgt saya hormati krn Allah Taala..

 Allah jua yg jnji saksi akn persahabtan dlm apa bentuk perjuangan ini bak kata kak Gee tk kira besar atau kecil perjuangan itu tpi smua krn Allah jua.

 Perjlnan hidup hidup ini mmg terlalu singkat utk kita hidup. Tiada sdikit pun perbuatan baik kita Allah akan persiakan..

 Tak kira smasa masih hidup sngguhpun setelah kita "di alam" saya.

 InshaAllah saya akan terus kumpulkan semngat dan kekuatan ini demi Allah yg mnciptakn HambaNya. Dia Maha Pencipta dan Pada Dia juga saya berserah InshAllah.. 💪🌹❤..


Tak mudah dpt dikelilingi insan hebat yg sama berjuang dijalan Allah..

Semoga ini mnjadi saksi kita disana kelak.. Ameen YaaRabb..salam penuh Ukhuwah krn Allah..
InshaAllah mnunggu Subuh utk prosuder CTsan hari ni dlm pkul 8-9pagi. Terus doakn buat saya hamba penoh hina. Amounkan segala dosa dan halal termkn dan terminum.

InshaAllah za redha segala kententuanNya.. AmeenYaRabb..

 Rinduu smua.. ❤❤❤❤❤


اللهم اغفر لها وارحمها وعافها واعف عنها، وأكرم نزلها، ووسّع مدخلها، واجعل قبرها روضة من رياض الجنة، وأسكنها الفردوس الأعلى