.

.

21.1.16

Krisis (dalam) Negara

Satu demi satu tragedi menimpa negara tercinta. Januari 2016 seolah menghampakan segala azam, segala hasrat. Sedang 2020 bakal menjelang tidak lama lagi.

Tragedi yang berupa krisis-krisis yang tiada upaya untuk rakyat tentang. Penindasan dan kezaliman mental dan cara hidup terus-terusan berlaku. Hak warganegara tetap juga dicabul oleh sang pemimpin yang entah dari mana datang suara sokongannya.

Krisis kepimpinan menjadikan rakyat tidak keruan. Idea-idea gila datang dari menteri sehingga namanya dijadikan vocab bagi menggambarkan perkataan-perkataan negatif. Sudah lah negara ini berbilang parti, ada lagi parti di dalam parti. Pangkat, kuasa, tidak keterlaluan jika mengatakan termasuk wang; menyebabkan kewarasan poli-tikus seolah tercicir tanpa dapat dikesan.

Yang terkenal sebagai pembangkang ada yang sudah melupakan ranjau dan duri. Tidak lagi dapat membezakan prinsip mana yang tetap, yang mana boleh berubah.

Saya tidak tahu di mana letaknya rakyat di hati dan fikiran pemimpin sebegini.

Krisis ekonomi semakin meruncing. Dari harga minyak yang turun naik diikuti perlaksanaan GST, seterusnya kedudukan ringgit yang menjunam, dan hari ini merosotnya harga minyak dunia. Kos pengurusan tak mampu lagi ditanggung oleh pengendali swasta, kesannya pekerja dikurangkan. Alternatifnya diganti dengan pekerja asing yang jauh lebih murah bayarannya.

Ketidakcukupan rakyat menanggung kos sara hidup yang semakin meningkat menarik perhatian menteri. Namun saranan yang diberi adalah melakukan 2 kerja. Tahukah menteri, rakyat kamu nak dapatkan 1 pekerjaan pun susah? Bersempena tahun baharu, sesi persekolahan baharu, ada pula khabar ibubapa tak cukup wang untuk bayar yuran!

Krisis ekonomi juga memberi kesan kepada mahasiswa secara langsung. Pinjaman dipotong. Kisah mahasiswa lapar didedahkan. Mahasiswa yang diharap menjadi pemimpin di masa akan datang dikecam, dicemuh ekoran pendedahan ini. Mahasiswa dituduh tidak pandai mengurus belanjawan!

Pengusaha kafe di kampus berusaha mengadakan menu kategori mampu untuk mahasiswa. Makan adalah hak asasi, sekurang-kurangnya sekali sehari. Bagaimana dengan perbelanjaan sampingan untuk pelajaran? Mencemuh pelajar yang minum di cafe hipster, memiliki iphone 6s; adalah tidak adil disamaratakan berpuluh ribu mahasiswa di seluruh negara.

Dengan keadaan ekonomi kini, mahasiswa turut mendapat tempias susah mendapatkan tempat untuk latihan industri. Pengambilan dibekukan atau begitu minimum. Walau ada yang sanggup tidak dibayar bagi melengkapkan kursus, membenarkan seseorang berada di premis pejabat juga melibatkan kos. Bagaimana mungkin pendedahan kepada sektor pekerjaan dilakukan dalam keadaan begini?

BSN pantas menperketatkan syarat pinjaman bagi pekerja sektor oil and gas. Khabar terbaru pula biasiswa JPA dibekulan. Oh, negaraku! Sementara di utara tanah air, seorang MB mahu digantikan.

Siang tadi masyarakat twitter disibukkan dengan hal senggugut wanita. Begitu ramai yang mengulas padahal ianya perkara normal bagi wanita yang mempunyai rahim. Perkara begini sebenarnya hiburan sementara umpama commercial break ketika siaran berita perdana.

Pokok pangkalnya, kita berhadapan dengan krisis yang amat dahsyat. Krisis kepimpinan, ekonomi dan juga akhlak. Tersalah pilih pemimpin kah selama ini?

Jangan dilupakan isu TPPA yang mendapat jolokan jual negara. Membaca sepintas lalu apa itu TPPA, melihat Indonesia menolak TPPA, saya merasakan Malaysia akan menyaksikan seorang 'Bou Azizi' jika poli-tikus terus membaiki labu.

8.1.16

Madaya, Syria

Luluh perasaan membaca berita dari Syria. Madaya dikepung oleh pemerintahnya sendiri, kerana melawan kerajaan.

Madaya diancam kebuluran. Orang-orangnya kurus menampakkan tulang. Tua muda kanak-kanak semua tidak terlepas.

Madaya menggamit peristiwa boikot ke atas bani Hashim selama 3 tahun kerana dakwah Nabi Muhammad, hingga mereka memakan kulit pokok.

Madaya memanggil kita, masyarakat antarabangsa... sudahkah kita menyahutnya?

Madaya, moga kamu yang terkorban dikurniakan syahid.

Madaya, bertahanlah melawan kezaliman.

Madaya, Allah bersamamu!


Sungguh perasaan ini, ingin berada bersama mereka. Namun, apakan daya. Luluh perasaan mengingatkan nasib mereka.

Syria masih belum bebas dari regim al-Assad. Satu demi satu menimpa. Dari pemberontakan kerana grafiti yang dibuat oleh kanak-kanak hingga ke hari ini masih belum selesai. Sedang Mesir yang menerima impak Revolusi Jasmin jatuh semula.. Rabaah masih berlangsung saban minggu saban hari.

Dari pergolakan ISIS, pelarian yang lemas, dan hari ini Madaya. Mengirimkan doa dan harta adalah paling minima buat mereka.

Alaisa as-subhu biqarib?

29.12.15

Akhir Tahun 2015

Sejak cik Sony merajuk, memang tak ada mood nak tambah entri. Walhal banyak perkara berlaku.

2015, berlalulah.

2016, selamat datang!

Entri terakhir bagi 2015? Tak tahu.

Menjelang 2016, saya kuncikan hati dan lupakan kata kuncinya. Ngeri untuk buka semula. Biar ia terkurung tidak nampak dunia dari terdedah kepada bahaya yang tidak tertanggung.

31 Disember adalah ulang tahun yang mengerikan. Biarkan ia.

Doa dan pengharapan pada Tuhan.

22.11.15

A message

Ada seseorang yang saya sudah berkali-kali beritahu, saya tak mahu jumpa mahupun berkomunikasi dengannya walau apa jua cara. Dengan itu, saya beritahu pula di sini, walaupun sudah saya minta seseorang sampaikan. Tak usah cuba-cuba muncul kerana anda mengganggu ketenteraman hidup saya.

Anda tahu siapa diri anda. Sudah berkali-kali saya sampaikan pesan. Tindakan anda yang pada saya adalah degil, menyebabkan ramai orang saya tidak peduli termasuk orang-orang yang Allah perintahkan supaya berbuat baik. Anda adalah salah satu sebab tekanan untuk saya. Sila jauhkan diri anda.

Anda telah membuat pilihan hidup anda sebelum ini, maka biarkan saya dengan pilihan saya. Jiwa saya, setakat ini tidak mudah goyah.

Saya tidak bermaksud untuk bermegah atas kemampuan berdiri sendiri. Tetapi saya hari ini adalah hasil dibiar menyendiri hingga pendirian ini terbina. Maka, jangan sesekali dicabar kerana saya sanggup berbuat apa sahaja agar tidak diganggu gugat.

Ya, saya hari ini sudah tidak sama dengan saya pada tahun 2011, untuk anda khususnya. Harap maklum.

PS: tidak perlu tinggalkan sebarang komen kerana ia pasti dibuang tanpa dibaca. Ya, saya halang anda untuk hubungi saya apa jua cara sekalipun.

15.10.15

Analisa pendirian dan pemikiran

Saya tidak tahu mahu bermula di mana. Tercampak ke satu arena yang tidak pernah termimpikan sekarang sudah pandai bermimpi. Inilah yang dikatakan rencana Tuhan, kan?

Saya tidak pernah berada di tengah gelanggang itu. Cuma bermain di tepian. Masuk jarang-jarang waktu diperlukan. Itupun bukan sebagai pemain utama. Setakat level buruh kasar. Tertolak masuk ke dalam gelanggang adalah perkara yang disangka. Level mana? Belum muktamad.

Alahai. Saya tidak pasti perkataan bahasa Melayu yang sesuai untuk statement. Penyataan? Yang ingin saya nyatakan disini bahawa kenyataan media 'mereka' tiada kelangsungan serta tidak menampakkan penyatuan (tidak selari). Mereka mendabik dada apabila berjaya menyingkirkan golongan profesional. Tetapi, sekarang mereka membayangkan jenama mereka masih terbahagi dua.

Siapa mereka? Awak rasa siapa? Saya rasa saya tak mahu sebut siapa.

Mereka sebenarnya telah buat saya keliru. Nasib baik pembimbing-pembimbing saya tidak. Jika tidak, tentu saya pun ditipu dan kena tipu. Kita, bila belajar, cari lah banyak guru/pembimbing/rujukan. Bukan berpandu pada satu guru. Yang mana satu yang nak dipakai? jika ada 3 guru, 2 darinya berlainan latarbelakang berpendapat yang sama, maka itulah dia. Selepas itu, pantau pula kelangsungan dan manfaatnya dalam kerangka yang besar. Jika kerangkanya kecil, maka tinggalkanlah kerana wawasan Islam ini besar!

Wawasan Islam ini melangkaui warna kulit, bangsa, agama dan sempadan negara. Wawasan Islam tidak mengundang perpecahan bahkan menggalakkan titik persetujuan bersama. Persetujuan melalui perbincangan, perbahasan dan penghujahan hingga menemui persefahaman perdamaian. Islam tidak mengajar kita agar patuh membuta tuli. Bahkan dalam soal solat pun, imam 4 mazhab bersepakat, jika kamu menemui hujah yang lebih sahih maka tinggalkan ijtihad mereka. Inikah pula hal kepartian yang masih hijau usianya (berbanding fiqh solat).

Cenderung kepada keterbukaan tidak bermakna kita tunduk sesama manusia... kita semua bersetuju bahawa perhambaan sudah tidak ada. Kita semua tahu risalah nabi Muhammad s.a.w. adalah untuk semua, tidak terhad kepada bangsa tertentu. Mengapa mesti kita sempitkan rahmat itu kepada Melayu dan Islam? Walhal kita berada di dunia yang sama, menghirup udara (berjerebu waktu ini) ini sama-sama..

Berfikir di luar kotak tidak menjadikan anda liberal. Berfikir di luar kotak membawa pemikiran anda ke dimensi dakwah yang lebih besar. Dakwah adalah tawaran berbentuk penerangan. Persetujuan tidak semestinya penerimaan tetapi yang lebih penting adalah persefahaman. Jika sudah faham tetapi masih tidak bersetuju, di sana kita serahkan kepada mereka yang lebih memahami sepak terajang gelanggang ini.

Faham disini membawa maksud, penerimaan dan penolakan berdasarkan maklumat yang jitu yang tidak mempunyai pertikaian sama sekali. Apa yang saya lihat dari luar gelanggang, penyampaian maklumat tidak ada apatah lagi nak capai persefahaman akhirnya 'bertekak' di media massa. Kronologi yang tidak selari.

Gelanggang ini tiada fiqh yang muktamad, ijtihadnya terbuka. Jangan disempitkan dengan ideologi dan kecenderungan peribadi yang membataskan penerimaan manfaat. Gunakan akal sebaik-baiknya agar jadi ulul albab, bukan berfikiran lembab.